Sep 13, 2014

KEROHANIAN : Martabat Jiwa/Nafsu Manusia

Bila bercakap tentang nafsu, ramai di antara kita mengatakan atau menganggap ia sebagai suatu kelakuan jahat yang terbit dari perlakuan seseorang. Ada sesetengah orang berkata “jangan mengikut nafsu, nanti menjadi lesu” hidup ini jangan sekali-kali mengikut nafsu kerana ia adalah pekerjaan syaian.

Pendek kata ramai diantara kita belum lagi mengetahui takrif nafsu dan juga martabat nafsu. Adapun takrif nafsu boleh dibahagikan kepada dua (2) iaitu :

Nafsu adalah satu perlakuan naluri manusia yang mendorongkan perlakuan yang dikuasai oleh iblis laknatullah untuk melakukan sesuatu yang bertentangan dengan syari’at dan hakikat Allah swt. Ianya terbit daripada kekotoran hati manusia dengan Allah swt.

Nafsu juga boleh ditakrifkan sebagai suatu martabat kelakuan hati dan kalbun manusia di dalam arah tuju ke martabat kesucian seseorang itu pada hakikat dan makrifat dengan Allah swt. Ianya boleh ditafsirkan sebagai taraf dan tahap hijab-hijab yang harus ditembusi oleh manusia untuk mengenal dirinya dan mengenal ia akan Tuhannya.

Adapun nafsu itu letaknya di cabang hai manusia. Ianya bertindak sebagai dinding (hijab) perhubungan diantara diri rahsia manusia dengan tuan empunya diri (Tuhannya).

Oleh itu tugas manusia yang hendak menuju kepada makrifat hendaklah pula memecahkan ruyung-ruyung hijab ini sehingga ianya sampai ke martabat yang paling tinggi kemuliaannya di sisi Alah swt. dan bebaslah diri batin manusia itu untuk bertemu dengan diri empunya Diri pada setiap saat dan ketika. Tanpa memecahkan ruyug-ruyung nafsu tadi, manusia tidak mungkin dapat kembali kepada Tuhannya semasa hidup (masih bernafas) atau mematikan dirinya sebelum mati.

Disamping itu manusia yang hendak menuju ke jalan makrifat Tuhanya haruslah pula berusaha supaya sampai ke martabat mematikan diri sebelum mati.

Adapun Martabat Nafsu pada diri manusia itu adalah terdiri dari tujuh (7) nafsu sebagimana yang termaktub didalam Al-Quran :

Nafsu AMARAH
Nafsu LAWAMAH
Nafsu MULHAIMAH
Nafsu MUTHMAINAH
Nafsu RADIAH
Nafsu MARDIAH
Nafsu KAMALIAH

“Sesungguh nya Kami telah menciptakan ke atas dirimu tujuh jalan (nafsu)”
( Surah Al-Mu’minun ayat – 17 )


1. NAFSU AMARAH

Nafsu Amarah itu adalah satu kelakuan hati yang menerbitkan suatu perangai yang mengandungi sifat-sifat Mazmumah yang terampau banyak.

Manusia-manusia yang memiliki nafsu Amarah biasanya memiliki sifat-sifat Mazmumah iaitu sifat yang dikeji oleh Allah swt. Iaitu sifat-sifat seperti dengki, khianat, iri hati, pemarah, berang, emotional mengikut hati dan lain-lain lagi. Biasanya mereka yang dikuasai nafsu Amarah bertindak mengikut fikiran tanpa menggunakan akal. Kadang kadang mereka merasa diri merekalah berkuasa dan semuanya adalah hak mereka. Mereka boleh bersultan di mata dan beraja di hati. Seperti Firman Allah :

“Sesungguhnya Nafsu Amarah itu sentiasa menyuruh berbuat jahat”
(Surah Yusof – ayat 53)

dan FirmanNya lagi :

“Tidakkah engkau perhatikan orang-orang yang mengambil hawa nafsunya menjadi Tuan dan dia disesatkan Allah kerana Allah mengetahui (kejahatan hatinya) lalu di tutup Allah pendengarannya (telinga batin), mata basirnya dan tetap tertutup.”
(Surah Al-Jaashiah – ayat 23)

Dan sesungguhnya orang-orang yang dikongkongi oleh nafsu Amarah biasanya tak ahan di uji dan jika di uji dengan satu-satu entuk ujian atau satu cabaran dan dugaan mereka terus melenting bertindak mengikut fikiran dibawah hasutan syaitan dan kuncu-kuncunya.
Pada peringkat nafsu ini, manusia tetap dikuasai oleh iblis, jiwa mereka sentiasa tegang, fikiran sentiasa kusut, pegangan hanyut dan hati jarang-jarang sekali mengingati Allah SWT.

Mereka di peringkat nafsu ini akan mengingati Tuhan ketika susah dan melupaiNya ketika senang seperti firman Allah di dalam Al-Quran :

“Dan apabila Kami memberikan nikmat kepada manusia, ia berpaling dan menjauhkan diri, tetapi bila ia ditimpa malapetaka maka ia banyak berdoa.”
(Surah Fusilat – ayat 51)

Mereka juga bertindak di dalam sesuatu hal, langsung tidak berpandu kepada syariat Allah swt. tetapi mereka lebih berpandukan fikiran, angan-angan dan tidak pula penah terbit pada hati mereka satu perasaan salah terhadap sesuatu kesalahan yang mereka sendiri lakukan.

Sesungguhnya nafsu Amarah ini adalah nafsu binatang. Malahan ianya lebih hina daripada binatang bagi mereka yang menguasai nafsu Amarah.
Mereka mempunyai hati yang tidk memerhati, mempunyai mata yang tidak melihat, mempunyai pendengaran yang tidak mendengar, malahan boleh disifatkan mereka ini sebagai seekor binatang yang berupa manusia.

Seperti firman Allah di dalam Al-Quran :

“Akan di campakkan ke dalam neraka Jahanam daripada golongan-golongan jin dan manusia yang mempunyai hati tidak memerhati, yang mempunyai mata tidak melihat, yang mempunyai pendengaran tidak mendengar, mereka itu adalah seperti binatang, malahan lebih hina daripadanya dan mereka lah termasuk daripada orang-orang yang lalai”
(Surah Al-A’araf – ayat 179)

Perlu juga diingatkan bahawa bagi orang-orang yang dikuasai oleh nafsu Amarah biasanya suka bersifat bermuka-muka dengan sesuatu yang diperolehinya dan suka memperbodohkan kelemahan orang lain walaupun rakan karibnya sendiri. Mereka mencela orang lain dan membayangkan dialah orang yang paling baik dan sempurna. Mereka bertindak menjaja keburukkan orang kepada orang lain dengan harapan keburukkan orang itu dapat memberi keuntungan kepada diri mereka.
Mereka ini tidak ubah seperti ayam balor yang mempunyai bulu yang elok tetapi tahi melekat di badannya.

Justeru daripada itu, adalah menjadi kewajipan diri manusia tersebut haruslah menyucikan sifat-sifat nafsu Amarah tadi supaya terbitnya sifat-sifat murni dan hilangnya sifat-sifat mazmumah dalam diri manusia itu seperti firman Allah :-

“Demi nafsu (manusia) dan kesempurnaan (kejadian) maka Allah mengilhamkan kepada nafsu itu jalan kefaskan dan ketaqwaan. Sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikan nafsunya”
(Surah Asy Syam – ayat 7-10)

Oleh yang demikian maka seseorang itu hendaklah berguru dan berzikir menyucikan diri nya mengikut petua-petua yang diberi oleh guru mereka di dalam usahanya membersihkan dirinya dengan Allah swt.
Maka beramal lah mereka dengan petua-petua yang diberi oleh gurunya sehinggalah terbitnya peningkatan ke satu martabat nafsu yang seterusnya yang bernama nafsu Lawamah.

Zikir orang-orang Amarah biasanya di lidah tanpa menyerap di dalam hatinya. Zikir nya kosong tidak bertenaga dan bermaya dan sesungguhnya zikir adalah merupakan klorox bagi menyucikan kekotoran hati yang tidak boleh dicucikan oleh jenis-jenis sabun.

Jiwa mereka pada masa ini kosong hubungan dirinya dengan Empunya Diri adalah terputus langsung. Malahan diri rahsianya dihijab tebal daripada Allah swt. Diri batinnya kurus melidi, sakit tersiksa sedangkan badan zahirnya gemuk dan sihatnya seperti ubi kayu di tanah bukit, sedang tubuh batinnya di anai-anaikan oleh nafsu Amarah.

Penyakit Nafsu Amarah ini jika dibiarkan menular pada jiwa manusia ianya menyebabkan bertimbunnya pada hakikat selaput-selaput tebal, gelap dan kemas untuk mengingati Tuhannya. Dan hidupnya terus hanyut tidak berpedoman sebagai kabus di waktu pagi ataupun bagai awan di langit. Sesungguhnya bagi mereka yan dikuasai nafsu Amarah merekalah termasuk di dalam golongan manusia yang rugi di sisi Allah SWT.

2. NAFSU LAWAMAH

Pada peringkat nafsu Lawamah manusia telahpun dapat menguasai satu perasaan semacam melarang seseorang manusia itu melakukan sesuatu kesalahan kezaliman dan apa saja yang ditegah oleh syariat.
Perasaan ini timbul pada sudut-sudut hatinya pada setiap ketika mereka melakukan sesuatu kesalahan, maka bisikan di dalam hati mereka inilah dinamaan Lawamah.

Sesungguhnya Lawamah ini bolehlah diibaratkan seperti lampu isyarat (Alarm) di dalam sebuah kereta di mana lampu ini akan menyala berwarna merah/kuning bila kereta tersebut kehabisan minyak dan mengisyaratkan tuannya supaya mengisi minyak baru sebelum bahaya merempuh datang dari hadapan. Bagi mereka yang mempunyai Lawamah (isyarat larangan) dan mereka pula mematuhinya dengan penuh rasa tanggungjawab, maka mereka akan terselamat dari bahaya yang datang dari gejala-gejala nafsu Amarah yang masih berdaki laput di dalam jiwanya.
Sebaliknya jika seseorang itu yang telah meningkat ke martabat nafsu Lawamah tetapi tidak mematuhi isyarat larangan Lawamah, maka lama-kelamaan isyarat tersebut akan padam dan akan kembali lah mereka kepada nafsu Amarahnya.

Zikir mereka pada martabat nafsu Lawamah biasanya masih melekat di bibir tetapi kadang-kadang mulai telah menyerap masuk ke dalam hatinya dan keadaan tersebut tidak tetap. Maka haruslah seseorang itu meneruskan zkirnya sebagaimana yang dipetuakan oleh gurunya dengan tabah.
Mereka pada martabat ini masih lagi bergelumang dengan daki sifat-sifat Mazmumah tetapi ianya mulai menurun ke satu tahap minima. Sifat-sifat seperti gelojoh, marah, lekas melenting, hasad dengki dan lain-lain sifat terkeji mulai mengurang hasil kepatuhannya terhadap isyarat Lawamah yang terbit dari sudut hatinya. Kekusutan fikirannya telah pun menurun dan mereka mulai merasa segan untuk melakukan sesuatu dari sifat Mazmumah malahan mereka sering menyesali di atas sikap-sikap zalim yang pernah dilakukan oleh mereka dahulu.
Seperti firman Allah di dalam Al-Quran :

“Dan aku bersumpah dengan jiwa yang amat menyesali dirinya sendiri”
(Surah Al-Qiyaamah – Ayat 2)

Maka dengan ketekunan mematuhi isyarat serta kuat pula berzikir maka tingkatan nafsu mereka akan meningkat ke martabat nafsu ketiga yang dinamakan Nafsu Mulhamah.
Pada peringkat nafsu Lawamah seseorang itu telahpun dapat menerima ilmu Ghaib melalui Laduni pada peringkat NUR atau mimpi di dalam tidurnya dan kadang-kadang pula dapat menerima ilmu Laduni di peringkat tajalli. Oleh yang demikian maka seseorang itu haruslah pula berusaha dengan tekun dan sabar mengikuti petua-petua gurunya dan jangan sekali leka, semoga peningkatan martabat nafsunya akan tecapai.


3. NAFSU MULHAMAH.

Setelah seseorang itu berjaya mengikuti petua-petua daripada gurunya dan menerima teguran isyarat Lawamah dengan patuhnya, maka seseorang itu akan tercapai tahap nafsu yang lebih tinggi dan mulia martabatnya daripada nafsu Amarah dan nafsu Lawamah.

Adapun yang dimaksudkan dengan nafsu tersebut adalah nafsu Mulhmah. Pada peringkat nafsu ini seseorang itu telahpun dapat menyingkir sebahagian besar daripada sifat-sifat yang dikeji oleh Allah swt. Jiwa mereka pada masa ini telah pun mulai berkembang sifat-sifat tenang, lapang dadanya dan mereka telah pun dapat pengajaran ilmu ghaib melalui jalan Laduni, diperingkat Nur dan Tajalli daripada Tuhannya. Tetapi manusia diperingkat ini masih wujud lagi terkadang-kadang siat-sifat Mazmumah yang dikeji oleh Allah swt. Jiwa mereka kadang-kadang tenang dan ada masanya fikirannya gelabah, gelisah dan sebagainya. Pendek kata sifat-sifat Mazmumah itu masih lagi melanda jiwa mereka.

Zikir mereka di peringkat ini telah pun mulai melekat di hati dan bukan lagi melewa-lewa di lidah sahaja. Walaubagaimanapun tidak lah bermakna yang zikirnya di peringkat ini 100% telah tetap di hati mereka. Di samping itu pada tahap Mulhamah ini, isyarat larangan Lawamah tetap berkembang malah lebih membesar dan sesungguhnya pada peringkat zuk ini mereka telapun dapat menerima perasan zuk (mulhamah) dengan zikirnya dan dapat lah sedikit sebanyak menerima nikmat zikir yang diamalkan. Sesungguhnya tugas tersebut haruslah dilakukan bersungguh-sungguh dan lebih bekerja keras untuk meningkat martabat nafsu Mutmainah yang diakui syurga oleh Allah Taala.

Di dalam masa mereka menerima zuk di dalam zikirnya serta dapat pula mereka merasai nikmat zikirnya, maka seseorang itu diperingkat Mulhamah pula akan menerima satu lagi penyampaian ilmu ghaib melalui Laduni di peringkat Sir iaitu di mana seseorang itu akan dapat mendengar satu suara ghaib yang mengajar dirinya tentang ilmu ghaib melalui telinga batin.
Biasanya suara Ghaib itu adalah suara guru ghaib yang terdiri daripada wali-wali Allah yang Agong yang mengajar seseorang itu dengan terang dan jelas.


4. NAFSU MUTMAINAH

Setelah mencapai suatu martabat Mulhamah dan berjaya pula mengikut petua-petua gurunya serta dapat pula menerima zuk dan sir di samping hilang pula segala sifat mazmumah pada dirinya. Maka seseorang itu akan mendapat ketenangan, kelapangan jiwanya, hilang sifat-sifat resah gelisah hatinya.
Hatinya ketika itu mulai melekat rasa lamunan asih terhadap Allah swt dan mereka ini adalah dijamin 100% oleh Allah syurga, maka itu lah mereka yang telah berjaya mencapai ke martabat nafsu Mutmainah.

Seperti firman Allah di dalam Al-Quran :-

“Ingatlah sesungguhnya wali-wali Alah itu tidak ada kekuatiran terhadap mereka dan tidak pula mereka bersedih hati iaitu orang-orang yang beriman dan mereka selalu bertaqwa. Bagi mereka berita gembira di dalam kehidupan di dunia dan akhirat.”
(Surah Yunus – ayat 62 – 64)

Dan firman Allah Taala lagi :-

“Wahai orang yang bernafsu Mutmainah pulanglah ke pangkuan Tuhanmu dengan perasaan lapng dan kesenangan dan jadilah kamu hambaKu dan kekallah dirimu di dalam syurga.”
(Surah Al-Fajr – ayat 27-30)

Zikir mereka pada martabat ini telahpun melekat dihati dan terus bersama ingatan dengan Allah Taala pada setiap masa dan ketika. Dan pada peringkat ini mereka telahpun mendapat kalbun iaitu satu cahaya yang bergerak diantara atas dan bawah pada bahagian jantung yang bertindak sebagai dynamo untuk mengalirkan current ingatan kasih mesra, cinta rasa dengan Allah swt.

Pada peringkat martabat ini seseorang manusia itu bolehlah disifatkan telah mencapai martabat wali iaitu dinamakan oleh para ahli Tasauf sebagai Wali Kecil. Disamping telahpun mulai menerima Ilmu Ghaib (Laduni) melalui cara sirusir dan telahpun berjaya mendapat mata basir.

Pada peringkat nafsu Mutmainah ini juga, mereka telahpun dapat menerokai dengan pendengaran dan penglihatan mereka melalui telnga batin dan mata basir merekake alam barzah (alam kubur). Merea telahpun boleh melihat dengan mata kepala mereka sendiri, bagaimana nasib suka duka seseorang itu yang telah meninggal dunia dan berada di alam barzah serta diberi peluang juga melawat ke alam lain (alam ghaib).

Pada peringkat ini, timbul lah sifat-sifat super yang tidak boleh dimiliki oleh orang-orang awam seperti keramat, mulut masin, berkat da sebagainya. Bagi mereka diperingkat ini sering dilamun perasaan pana akibat kuatnya gelora lamunan cinta terhadap Allah swt.


5. NAFSU RADIAH

Setelah mencapai martabat nafsu Mutmainah dan gigihnya pula melatih dirinya untuk makrifat dengan Allah swt., maka seseorang itu akan ditingkatkan lagi iaitu martabat nafsu Radiah.

Zikir mereka pada martabat ini tetap berada dihatinya dan ucapan zikirnya pula dihatinya semata-mata. Mereka tidak pernah leka, lalai dari ingatannya dengan Allah swt.
Mereka sering mengalami pana’ akibat kuatnya gelora lamunan cinta dirinya dengan Allah swt. Mulut mereka sering terlatah tentang sesuatu yang bertentangan pada pandangan zahir syaria, hidupnya terus terampungan bersama Allah swt.

Pada martabat ini jiwa mereka telahpun suci, hatinya bersih hening dan setiap apa yang dilakukan olehnya samaada dengan mulu, tingkah laku, semuanya mulaimendapat keredaan Allah swt. Adapun pana’ mereka diperinkat nafsu Radiah ini adalah dinamakan pana’ kalbi iaitu hatinya, nuraninya terus dilambung perasaan cinta terhadap Allah swt pada setiap saat di dalam masa hayatnya.

Mereka diperingkat ini sering di jemput oleh para Wali-Wali Allah yang agong untuk menjelajahi ke alam-alam ghaib yang lebih jauh keluar daripada pemikiran manusia di samping mereka terus di ajar tentang ilmu ghaib yang lebih tinggi dan teknologi ilmu Allah yang tinggi yang sudah tentu tidak boleh ditandingi oleh teknologi manusia.
Disamping itu mereka boleh membuat perhubungan terus dengan para rasul, nabi-nabi, aulia dan para wali-wali Alah yang agong dan mereka dapat berbincang hal-hal yang berkaitan dengan ilmu ghaib dan tentang petua-petua makrifat dengan Allah swt.
Perhubungan mereka dibuat melalui Nur, Sir dan Sirusir di dalam masa mereka membuat sesuatu perhubungan dengan para rasul-rasul, nabi-nabi, aulia dan para wali-wali Allah ini mereka akan dapat menikmati satu kelazatan yang payah sekali untuk diterangkan disini dan ianya hanya boleh dirasai sendiri oleh mereka yang telah sampai ke martabatnya.


6. NAFSU MARDIAH.

Bagi mereka yang mencapai martabat nafsu Mardiah, jiwa mereka bakabillah iaitu hatinya, kalbunya dan jasadnya sekali mempunyai perasaan cinta yang amat sangat terhadap Allah swt. Jiwanya tenang, lapang tidak gelisah malahan seluruh jiwa raganya tertumpu kepada Allah semata-mata. Zikir mereka diperingkat ini tetap bersemadi di dalam kalbun dan tidak pernah pun lalai dan lupa kepada Allah, walaupun sesaat di dalam hidupnya.

Pada peringkat ini mereka telah pun dapat menerima tetamu-tetamu agong yang terdiri daripada rasul, nabi-nabi, para ariffinbillah, para sidiqqin dan para wali-wali Allah di samping mereka juga dapat menerima ilmu ghaib dan teknologi Allah melalui Laduni di peringkat TAWASSUL.
Disamping itu mereka juga telahpun berpeluang menjelajahi seluruh alam maya dan alam ghaib yang lan termasuk syurga, neraka, Arasy dan Kursi Alah swt. Sebagaimana jaminan Allah di dalam firmannya di dalam Al-Quran :-

“Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah nescaya dia akan mengadakan baginya jalan keluar (ke alam lain)”
(Surah Al-Talak – ayat 2)

Di dalam hal pemecahan wajah dirinya, sesorang diperingkat ini telah mendapat wajah di antara 7 wajah ke 8 wajah bergantung kepada badan masing-masing.


7. NAFSU KAMALIAH.

Adapun yang dimaksudkan dengan Kamaliah ini adalah keadaan telah berkamil atau bersebati kelakuan diri zahir dengan kelakuan diri batin pada kontek dirinya dengan Allah swt. di dalam hidupnya.

Pada martabat ini, apa saja kelakuan diantara diri batin dan jasad adalah sama dan tidak bercerai tanggal diantara satu dengan yang lain. Dimana setiap perlakuan yang dilahirkan oleh mereka di martabat ini direstui dan diredhai oleh Allah Taala secara spontan. Keadaan ini dinamakan Kata Jadi ( Kun Fayakun ). Pendek kata, barang kata barang jadi, mereka ini nak dikatakan sakit, amat sakit, kalau keramat amat keramat, kalau alim teramat alim dan mereka mempunyai segala kelebihan yang tidak boleh sekali diterokai oleh manusia awam.

Sesiapa saja yang tercapainya ke martabat nafsu ini (Kamaliah) mereka boleh berpeluang pula menerima ilmu syahadah iaitu Ilmu Allah yang paling tertinggi yang dapat melalui guru yang dinamakan guru batin.

Bagi mereka yang telah mencapai martabat nafsu Kamaliah, mereka hendaklah pula berusaha mengembalikan dirinya ke martabat nafsu orang mukmin iaitu nafsu Mutmainah. Mereka tidak harus tinggal lama di martabat nafsu Kamaliah. Mereka harus menjadikan diri mereka kembali kepada orang awam, bergaul berniaga, berpolitik dan menjadi khalifah di alam maya tetapi jiwa raganya tetap bersama Allah buat selama-lamanya sehingga darjat dirinya payh ditelah oleh orang ramai dan ini boleh disebut sebagi orang alim tidak alim, orang jahil tidak jahi. Pendek kata sifa manusia yang sempurna dan sederhana dimiliki oleh mereka di martabat ini dan mereka mulia di dunia dan akhirat.

Oleh itu wahai teman-teman dan anak-anak, tuntutilah Ilmu Tasauf sehingga tercapai martabat yang bapak coretkan ini, semoga kita bersama selmat di dunia dan akhirat.

“Berbahagialah engkau yang mencapai martabatnya”

Wassallam.

Sumber : WiraWijayaMartabat
Continue Reading...

Jan 31, 2014

HIJAB : EGOnya Kita

Itu aku punya.
Ini aku punya. 
Aku mahu itu.
Aku mahu ini.
Aku mesti dapatkan yang itu.
Aku mesti dapatkan yang ini. 
Semuanya aku mahu.
Mahu pada yang memenuhi keperluan diri.
Yang baik dan yang indah-indah saja
Yang buruk dan menyakitkan mahu dihindari

Inilah yang sering bermain di benak minda kita. Senantiasa memikirkan hal-hal yang berada di sekeliling kita. Sebolehnya, semua yang ada disekeliling kita ingin kita dapatkan. Itulah diri kita yang sering cuba memenuhi keinginan dan keperluan diri. Semakin banyak yang kita peroleh, semakin meningkat keinginan terhadap hal-hal yang lain pula. Tidak pernah puas dengan apa yang diperoleh.

EGOnya kita

Ini kerana sifat keakuan diri yang terlalu tinggi. Dalam ilmu psikologi, sifat keakuan ini wujud hasil daripada sifat id dan egois yang sangat tinggi. Namun sifat superego dapat meneutralkan keinginan-keinginan yang kerap membuak. Ini pernyataan dari sudut ilmu kejiwaan barat (psikologi). Boleh baca DI SINI.

Jika kita telusuri dalam ilmu keagamaan, ID dan EGO inilah yang menjadi hijab atau dinding atau tabir yang menutup pandangan mata hati kita untuk mengenal diri sebenar diri seterusnya untuk mengenal pencipta kita. 

Asasnya, sewajarnya kita perlu memahami penjelasan perihal konsep kewujudan jasad dan roh. Kedua-dua elemen ini merangkumi Ilmu Mengenal Diri. Sepengetahuan saya, Ilmu Mengenal Diri ini tidak diajar secara formal kepada kita sejak di bangku sekolah. Awalnya, pada sangkaan saya, barangkali konsep ilmu mengenal diri ini memerlukan kefahaman yang tinggi. Hakikatnya, segala kefahaman kita adalah dengan izinNya, segalanya menjadi mudah. InsyaAllah.

Ilmu Mengenal Diri

Ilmu Mengenal Diri ini dapat ditelusuri menerusi pelbagai jalan (kaedah / ilmu pengetahuan).  Jalan-jalan ini dapat membawa kita ke jalan yang lurus. Jalan yang lurus inilah  akan membawa kita ke arah mengenal Allah. Sebagaimana yang dijelaskan dalam Al-Quran, Surah Al-Isra' ayat ke 41 bahawa :

A041
Dan sesungguhnya Kami telah menerangkan jalan-jalan menetapkan iktiqad dan tauhid dengan berbagai cara di dalam Al-Quran ini supaya mereka beringat (memahami dan mematuhi kebenaran); dalam pada itu, penerangan yang berbagai cara itu tidak menjadikan mereka melainkan bertambah liar.  (Al-Israa' 17:41).


 Hakikatnya, pelbagai jalan boleh ditelusuri untuk mengenal diri sehingga dapat mengenal Allah. Jalan-jalan ini sebenarnya untuk membentuk iktiqad dan tauhid kita kepada Allah. Namun, saya bukanlah orang yang sewajarnya menjelaskan tentang hal ini. Walau bagaimanapun, atas dasar perkongsian, saya ingin berkongsi tentang kewujudan buku berkaitan Ilmu Mengenal Diri yang ditulis oleh Hj Shaari. Penulisan buku tentang ilmu ini berasaskan  Pusaka Ilmu Tok Kenali. Boleh klik DI SINI. Terdapat 5 buah buku yang ditulis oleh Hj Shaari. Buku-buku tersebut ialah :


 






Setakat ini, saya tidak berniat untuk mengupas setiap penulisan yang telah digarapkan dalam 5 buah buku ini. Saya hanya untuk berkongsi tentang kewujudan buku-buku ini. Buku-buku ini boleh didapati di pasaran khususnya di kedai-kedai buku di kawasan yang berhampiran dengan tempat tinggal anda. Semoga perkongsian ini bermanfaat. Amin Ya Rabbal A'lamin...
Continue Reading...

Dec 2, 2013

Cara kiriman Western Union

Sehingga hari ini, aku tidak ada pengalaman untuk membuat kiriman wang ke luar negeri. Aku ingin menghantar sejumlah wang ke Indonesia untuk tujuan tertentu. Inilah kali pertama untuk aku melakukan sedemikian.Tindakan ini kerana adalah atas satu urusan yang memerlukan aku melakukannya. Western Union. Aku pernah membaca signbord WESTERN UNION di merata-rata tempat tetapi aku tidak pernah mengambil tahu kerana tidak berkaitan dengan perjalanan hidup aku sebelum ini.

Kebiasaannya aku hanya melibatkan diri dalam transaksi wang melibatkan dalam negara sahaja. Lebih mudah aku menggunakan perkhidmatan Maybank2U. Tetapi kali ini, aku memerlukan pengetahuan tentang pengiriman wang keluar negara khususnya Indonesia. Ini pengalaman baru buat aku.


Western Union

Akhirnya, aku akur dengan ketentuanNya. Aku perlu berurusan dengan melibatkan Western Union. DIA menggerakkan aku untuk mula mencari maklumat  dengan bertanyakan pada PokCik Google. Beberapa persoalan ada di benak aku. Apakah itu Western Union? Apakah borang berkaitan Western Union yang perlu aku isi? Apakah maklumat lain yang perlu aku sediakan berkaitan dengan Western Union? Semua soalan-soalan ini barangkali sangat mudah kepada individu-individu di luar sana yang pernah berurusan berkaitan Western Union. Termasuk juga warga Indonesia yang sememangnya mahir akan hal ini kerana kerap kali mereka menghantar wang Malaysia ke negera asal mereka iaitu Indonesia. Aku akui bahawa aku tidak pandai dalam hal ini. Aku tidak mengerti apa-apa akan hal ini. Semuanya pengetahuan ini adalah milikNya.

Ada maklumat berkaitan Western Union yang telah ditulis oleh SharulHairy dan SuteraBlogger. Beberapa info asas telah aku fahami. Bagi mendapatkan maklumat lebih jelas ialah aku menelefon pihak Pejabat Pos Sri Gading. Aku berbual sendiri dengan pegawai yang bertugas di kaunter. Ini bertujuan supaya dapat mengesahkan maklumat awal yang aku peroleh daripada internet. Adakah benar seperti yang ditulis oleh SharulHairy?. Aku bersyukur kepadaNya kerana telah melalui fasa pencerahan maklumat. Kini, hanya tinggal untuk aku melaksanakan proses pengiriman wang menggunakan Western Union sahaja.

 
Credit pic to : ShahrulHairy


Continue Reading...

Sep 28, 2013

DI PERSIMPANGAN : Mencari diri

Di Persimpangan
(Mencari Diri)

Dunia realiti dan dunia hati
Dua persimpangan yang penuh erti
Sukar menjejak mana arah kaki
Perbezaan dua dunia yang penuh duri

Haruskah berteleku di dua persimpangan
Menantikan jalan arah mana yang tertutup
Agar mudah kaki menentukan arah jalannya
Tanpa tekal membentuk pilihan
Pasti sukar mencari damai di persimpangan

Begitulah kita dalam kita
Impian alam yang penuh suka dan duka
Demi menginjak arah yang penuh sangka
Sesukarnya minda, hati dan firasat duduk bersemuka
Membentuk arah jalan yang terbuka

Demi masa
Kita sering alpa
Menjunamkan kita dalam sejuta rasa
Membentuk noda dan nista
Demi mencari diri yang hilang
Di persimpangan dua dunia

ABL : 04.09.12 (Selasa)
~ Batu Pahat


Continue Reading...

Aug 18, 2013

ZIARAH : Makam Aulia....mengapa..?

Indrawati Jauharatun Nafisah :

Ada yang bertanya, “kenapa ziarah maqam Aulia?. Sedangkan mereka tiada memberi kuasa apa-apa dan tempat meminta hanya pada Allah...!!!”

Habib Umar bin Muhammad bin Salim Al-Hafidz menjawab :

Benar wahai saudaraku aku juga sama pegangan dengan mu bahwa mereka tiada mempunyai kekuasaan apa-apa. Tetapi sedikit perbedaan aku dengan dirimu, kerana aku lebih senang menziarahi mereka krn bagiku mereka tetap hidup dalam membangkitkan jiwa yang mati ini kepada CINTA Tuhan.
 
 

Tapi aku juga heran, kenapa engkau tiada melarang aku menziarahi ahli dunia, mereka juga tiada kuasa apa2 . Malah mematikan hati..
 
Yang hidupnya mereka bagiku seperti mayat yang berjalan. Kediaman mereka adalah pusara yang tiada membangkitkan jiwa pada cinta Tuhan.

Kematian dan kehidupan disisi Allah adalah jiwa. Banyak mereka yang dilihat hidup tapi sebenarnya mati, banyak mereka yang dilihat mati tapi sebenarnya hidup, banyak yang menziarahi pusara terdiri dari orang yang mati sedangkan dalam pusara itulah orang yang hidup.

Aku lebih senang menziarahi maqam kekasih Allah dan para syuhada walaupun hanya pusara, tetapi ia mengingatkan aku akan kematian kerena ia mengingatkan aku bahwa hidup adalah perjuangan. Kerana aku dapat melihat jiwa mereka ada kuasa cinta yang hebat sehingga mereka di Cintai oleh TuhanNya lantaran Kebenarannya cinta.

Wahai saudarakuku ziarah maqam Aulia, kerana pada maqam mereka ada cinta, lantaran Cinta Allah pada mereka seluruh tempat persemadian mereka diCintai Allah.
 
Cinta tiada mengalami kematian, ia tetap hidup dan terus hidup dan akan melimpah kepada para pencintanya. Aku berziarah krn sebuah cinta mengambil semangat mereka agar aku dapat mengikut mereka dalam mujahadahku mengangkat tangan disisi maqam mereka bukan meminta kuasa dari mereka, akan tapi memohon kepada Allah agar aku juga diCintai Allah, sebagaimana mereka diCintai Allah.
 
Sumber : Helmi Assyafie
Continue Reading...

Aug 16, 2013

HAMZAH FANSURI : Syair Perahu

Syair Perahu
Inilah gerangan suatu madah
mengarangkan syair terlalu indah,
membetuli jalan tempat berpindah,
di sanalah i’tikat diperbetuli sudah
Wahai muda kenali dirimu,
ialah perahu tamsil tubuhmu,
tiadalah berapa lama hidupmu,
ke akhirat jua kekal diammu.
Hai muda arif-budiman,
hasilkan kemudi dengan pedoman,
alat perahumu jua kerjakan,
itulah jalan membetuli insan.
Perteguh jua alat perahumu,
hasilkan bekal air dan kayu,
dayung pengayuh taruh di situ,
supaya laju perahumu itu
Sudahlah hasil kayu dan ayar,
angkatlah pula sauh dan layar,
pada beras bekal jantanlah taksir,
niscaya sempurna jalan yang kabir.
Perteguh jua alat perahumu,
muaranya sempit tempatmu lalu,
banyaklah di sana ikan dan hiu,
menanti perahumu lalu dari situ.
Muaranya dalam, ikanpun banyak,
di sanalah perahu karam dan rusak,
karangnya tajam seperti tombak
ke atas pasir kamu tersesak.
Ketahui olehmu hai anak dagang
riaknya rencam ombaknya karang
ikanpun banyak datang menyarang
hendak membawa ke tengah sawang.
Muaranya itu terlalu sempit,
di manakan lalu sampan dan rakit
jikalau ada pedoman dikapit,
sempurnalah jalan terlalu ba’id.
Baiklah perahu engkau perteguh,
hasilkan pendapat dengan tali sauh,
anginnya keras ombaknya cabuh,
pulaunya jauh tempat berlabuh.
Lengkapkan pendarat dan tali sauh,
derasmu banyak bertemu musuh,
selebu rencam ombaknya cabuh,
La ilaha illallahu akan tali yang teguh.
Barang siapa bergantung di situ,
teduhlah selebu yang rencam itu
pedoman betuli perahumu laju,
selamat engkau ke pulau itu.
La ilaha illallahu jua yang engkau ikut,
di laut keras dan topan ribut,
hiu dan paus di belakang menurut,
pertetaplah kemudi jangan terkejut.
Laut Silan terlalu dalam,
di sanalah perahu rusak dan karam,
sungguhpun banyak di sana menyelam,
larang mendapat permata nilam.
Laut Silan wahid al kahhar,
riaknya rencam ombaknya besar,
anginnya songsongan membelok sengkar
perbaik kemudi jangan berkisar.
Itulah laut yang maha indah,
ke sanalah kita semuanya berpindah,
hasilkan bekal kayu dan juadah
selamatlah engkau sempurna musyahadah.
Silan itu ombaknya kisah,
banyaklah akan ke sana berpindah,
topan dan ribut terlalu ‘azamah,
perbetuli pedoman jangan berubah.
Laut Kulzum terlalu dalam,
ombaknya muhit pada sekalian alam
banyaklah di sana rusak dan karam,
perbaiki na’am, siang dan malam.
Ingati sungguh siang dan malam,
lautnya deras bertambah dalam,
anginpun keras, ombaknya rencam,
ingati perahu jangan tenggelam.
Jikalau engkau ingati sungguh,
angin yang keras menjadi teduh
tambahan selalu tetap yang cabuh
selamat engkau ke pulau itu berlabuh.
Sampailah ahad dengan masanya,
datanglah angin dengan paksanya,
belajar perahu sidang budimannya,
berlayar itu dengan kelengkapannya.
Wujud Allah nama perahunya,
ilmu Allah akan [dayungnya]
iman Allah nama kemudinya,
“yakin akan Allah” nama pawangnya.
“Taharat dan istinja’” nama lantainya,
“kufur dan masiat” air ruangnya,
tawakkul akan Allah jurubatunya
tauhid itu akan sauhnya.

Salat akan nabi tali bubutannya,
istigfar Allah akan layarnya,
“Allahu Akbar” nama anginnya,
subhan Allah akan lajunya.
“Wallahu a’lam” nama rantaunya,
“iradat Allah” nama bandarnya,
“kudrat Allah” nama labuhannya,
“surga jannat an naim nama negerinya.
Karangan ini suatu madah,
mengarangkan syair tempat berpindah,
di dalam dunia janganlah tam’ah,
di dalam kubur berkhalwat sudah.
Kenali dirimu di dalam kubur,
badan seorang hanya tersungkur
dengan siapa lawan bertutur?
di balik papan badan terhancur.
Di dalam dunia banyaklah mamang,
ke akhirat jua tempatmu pulang,
janganlah disusahi emas dan uang,
itulah membawa badan terbuang.
Tuntuti ilmu jangan kepalang,
di dalam kubur terbaring seorang,
Munkar wa Nakir ke sana datang,
menanyakan jikalau ada engkau sembahyang.
Tongkatnya lekat tiada terhisab,
badanmu remuk siksa dan azab,
akalmu itu hilang dan lenyap,
(baris ini tidak terbaca)
Munkar wa Nakir bukan kepalang,
suaranya merdu bertambah garang,
tongkatnya besar terlalu panjang,
cabuknya banyak tiada terbilang.
Kenali dirimu, hai anak dagang!
di balik papan tidur telentang,
kelam dan dingin bukan kepalang,
dengan siapa lawan berbincang?
La ilaha illallahu itulah firman,
Tuhan itulah pergantungan alam sekalian,
iman tersurat pada hati insap,
siang dan malam jangan dilalaikan.
La ilaha illallahu itu terlalu nyata,
tauhid ma’rifat semata-mata,
memandang yang gaib semuanya rata,
lenyapkan ke sana sekalian kita.
La ilaha illallahu itu janganlah kaupermudah-mudah,
sekalian makhluk ke sana berpindah,
da’im dan ka’im jangan berubah,
khalak di sana dengan La ilaha illallahu.
La ilaha illallahu itu jangan kaulalaikan,
siang dan malam jangan kau sunyikan,
selama hidup juga engkau pakaikan,
Allah dan rasul juga yang menyampaikan.
La ilaha illallahu itu kata yang teguh,
memadamkan cahaya sekalian rusuh,
jin dan syaitan sekalian musuh,
hendak membawa dia bersungguh-sungguh.
La ilaha illallahu itu kesudahan kata,
tauhid ma’rifat semata-mata.
hapuskan hendak sekalian perkara,
hamba dan Tuhan tiada berbeda.
La ilaha illallahu itu tempat mengintai,
medan yang kadim tempat berdamai,
wujud Allah terlalu bitai,
siang dan malam jangan bercerai.
La ilaha illallahu itu tempat musyahadah,
menyatakan tauhid jangan berubah,
sempurnalah jalan iman yang mudah,
pertemuan Tuhan terlalu susah.
~ Hamzah Fansuri ~
 Nama ulama Hamzah Fansuri As-Singkili sangat dikenal di nusantara ini. Makam beliau masih ramai dikunjungi para penziarah yang datang dari berbagai daerah. Makam beliau berada di kampong Obor terletak di Hulu Sungai Singkil.

Makam itu bertulis : Inilah makam Hamzah Fansuri mursit Syeikh Abdurrauf. Dikatakan Hamzah Fansuri wafat sekitar 1016H/1607M.Nama beliau lah menjadi salah satunya yang membawa Aceh menjadi Serambi Mekah. Menurut A.Hasymi yang juga berasal dari Acheh, Hamzah Fansuri dan Ali Fansuri yang juga merupakan ayah kepada Abdul Rauf Fansuri adalah adik beradik.Kedua bersaudara ini berketurunan Parsi. Datuk nenek keduanya, Syeikh Al-Fansuri dipercayai oleh kerajaan memimpin pusat pendidikan yang bernama Daya Blang Pria.

Adapun mengenai riwayat hidup Hamzah Fansuri As-Singkili para sarjana berbeza pendapat kerana tidak diketahui secara pasti tempat dan bila tarikh lahirnya. Akan tetapi berdasarkan fakta sejarah yang ada, Hamzah Fansuri diperkirakan hidup pada abad ke-16 saat Aceh di bawah pemerintahan Sulthan Alaiddin Riayat Syah Sayyidil Mukammil (997-1011 H/ 1589-1604 M).

Dari nama belakangnya “Fansur” dapat kita ketahui bahwa ia berasal dari Barus, kampung kuno yang berada di antara kota Singkil dan Sibolga, daerah pesisir Barat pulau Sumatera itu bila diterjemahkan ke dalam bahasa Arab menjadi “Fansur”. Sebagaimana tertulis dalam syairnya “Burung Pingai”;

Hamzah Fansuri di Negeri Melayu
Tempatnya kapur di dalam kayu
Asalnya manikam tiadakan layu
Dengan ilmu dunia di manakan payu.

‘Kapur’ ini sama maknanya dengan ‘Barus’. Dari sinilah tercipta kosa kata majmuk “kapur barus". Disebut lebih terperinci oleh A.Hasymi bahawa Fansur itu satu kampung yang terletak antara Kota Singkel dengan Gosong Telaga (Aceh Selatan). Pada zaman Kerajaan Aceh Darussalam, kampung Fansur itu terkenal sebagai pusat pendidikan Islam di bahagian Aceh Selatan. Pendapat lain menyebut bahawa Hamzah Fansuri dilahirkan di Syahrun Nawi atau Ayuthia di Siam dan berhijrah serta menetap di Barus. Dikatakan ayah Hamzah Fansuri bernama Syeikh Ismail Aceh bersama Wan Ismail dan Po Rome atau Po Ibrahim (1637-1687M) meninggal dunia dalam pertempuran melawan orang Annam di Phanrang. Syeikh Ismail Aceh itu pernah menjadi gabenor di Kota Sri Banoi.

Hamzah Fansuri As-Singkili tercatat dalam lintasan sejarah peradaban Aceh merupakan salah seorang sufi sekaligus sasterawan terkemuka yang tiada taranya dalam menulis karya-karya kesusasteraan Melayu. Beliau adalah Hamzah Fansuri yang buku-bukunya sering disebut dalam manuskrip kuno “Sejarah Melayu” (Melayu Annals) seperti “Durrul Manzum” (Benang Mutiara) dan “Al-Saiful Qati” (Pedang Tajam). Dengan syair-syairnya yang berunsur sufistik dan kontekstual telah memberi pengaruh luar biasa bagi cendekiawan Melayu untuk membina dan mengembangkan bahasa Melayu menjadi bahasa seni budaya, bahasa ilmu pengetahuan, bahkan bahasa antarabangsa disebelah dunia Timur.

Syair-syair Hamzah Fansuri merupakan karangan mistik Islam yang berhakikat makrifat jami’a bainahuma, yakni ilmu yang melingkupi dan menghubungkan wujud fenomenal/wahmi dan wujud kesegalaan. Tulisannya menghuraikan tasawuf klasik secara eksplisit dan signifikan, diperkemas dalam bahasa Melayu seperti “Asrarul Arifin Fi Bayani Ilmis Suluk wat-Tauhid”, “Syaraabul Asyiqin”, dan “Al-Muntahi”. Betapa banyak perbendaharaan kosa kata Melayu yang ditambahnya selain melakukan pembaharuan di bidang logika dan mantiq yang bertalian dengan pemikiran dalam masalah bahasa.

Keberhasilan Hamzah Fansuri dengan syair-syairnya keagamaan tidak terlepas dari latar belakangnya sebagai seorang sufi yang telah mengelana mencari makrifat (uniomystika) ke Kudus, Banten, Siam, Semenanjung Melayu, India, Persia, dan Tanah Arab. Berbagai buku tasawuf dari sufi terkemuka dengan mudah ia kuasai kerana kemahirannya dalam berbahasa Melayu, Urdu, Persia, dan Arab. Dan tak sedikit pula sajak-sajak para sufi terkemuka Persia seperti Ibnu Arabi, Al-Hallaj, Jalaluddin Rumi, Al-Bustami, Maghribi, Nikmatullah, Abdullah Talil, Abdul Qadir Jailani, Iraqi, Sa’di, dan lain-lain itu ia kutip dalam bahasa aslinya, lalu ia terjemahkannya ke dalam bahasa Melayu. Syair yang dihasilkannya menunjukkan bahawa dirinya sangat terpengaruh dan terilhami oleh Ibnu Arabi, tokoh aliran wujudiyyah.

Kedudukan Hamzah Fansuri begitu penting sekali kerana dialah penyair pertama yang menulis bentuk syair dalam bahasa Melayu empat abad silam. Sumbangan besarnya bagi bahasa Melayu adalah asas awal yang dipancangkannya terhadap peranan bahasa Melayu sebagai bahasa keempat di dunia Islam sesudah bahasa Arab, Persia, dan Turki Utsmani.

Hamzah Fansuri banyak mendapat asupan ilmu di Zawiyah/Dayah Blang Pria Samudera/Pasai, Pusat Pendidikan Tinggi Islam yang dipimpin oleh Ulama Besar dari Persia, Syekh Al-Fansuri, nenek moyangnya Hamzah. Kemudian Hamzah Fansuri mendirikan Pusat Pendidikan Islam di pantai Barat Tanah Aceh, iaitu Dayah Oboh di Simpang kiri Rundeng, Aceh Singkil.

Kedalaman ilmu yang dimiliki telah mengangkatnya ke tempat kedudukan tinggi dalam dunia sastera Nusantara. Prof Dr Naguib Al-Attas menyebut “Jalaluddin Rumi”nya Kepulauan Nusantara, yang tidak terbawa oleh arus roda zaman.

Penyair sufi, sajak-sajak Hamzah Fansuri penuh dengan rindu-dendam, luapan emosi cinta kepada kekasihnya, Al-Khaliq, Allah Yang Maha Esa. Rindunya dengan sang Khaliq menjadikannya sebagai Insan Kamil hatta tiada lagi pembatas antara dia dan Khaliqnya, karena jiwa telah menyatu ke dalam diri kekasih yang dirindukannya, seperti makna implisit dalam hadits Qudsi riwayat Thabrani :
”Hambaku selalu menghampiriKu dengan ibadah-ibadah yang sunat sehingga Aku cinta kepadanya. Bila demikian, Aku menjadi pendengarannya yang dipergunakannya untuk mendengar, pemandangannya yang dipergunakan untuk memandang, lisannya untuk berbicara dan hatinya untuk berpikir.”

Oleh kerana itu dalam karya tulis Hamzah Fansuri seakan-akan mendengar dengan telinga Khaliqnya, memandang dengan mata Khaliqnya, berbicara dengan lisan Khaliq nya. Tentu saja hal ini sangat sukar dimengerti dan difahami oleh orang yang tidak banyak membaca dan mendalami buah pikiran dan filsafat Ulama Tasawuf atau penyair sufi. Cakerawalanya yang sejauh ufuk langit telah menghangatkan syair-syair padat dan berisi penuh dengan butir-butir filsafat, tetapi menawan hati untuk menguak makna yang terkandung.

Di antara karyanya yang ekstentik itu adalah Syair Burung Perahu, Syair Burung Pingai, Syair Burung Unggas, Syair Perahu dan Bismilllahir Rahmanir Rahim. Menurut A.Hasjmy, meskipun ia menganut falsafah Tuhan (Wahdatul Wujud), ia menolak faham hulul, faham keleburan selebur-leburnya dengan Tuhan :

Aho segala kita umat Rasuli
Tuntut ilmu hakikat al-wusul
Karena ilmu itu pada Allah qabul
I’tiqad jangan ittihad dan hulul.

Ulama dan pujangga Islam Nusantara tersohor Hamzah Fansuri meninggal pada akhir pemerintahan Sulthan Iskandar Muda Meukuta Alam (1607-1636 M)
  
Sumber : Mimbar Kata   
Continue Reading...

Jul 27, 2013

DIRI : Aku dan Kita..

INI kata kata BBM (Bapak Baginda Mucktar)...

Dalam kehidupan kita menempuh tiga jalan iaitu :-

Pertama:
BERJALAN dengan sendirinya...
Kedua
MENJALANKAN kehidupan sendiri...

Ketiga
DIBAWA berjalan...

Perjalanan Pertama :
Semasa dalam kandungan ibu, kita berjalan dengan Ilmu Tuhan. Itu sebab kita tidak merasa susah.
~ sepanjang kita hidup dalam kandungan ibu, kita tidak hadapi sebarang masalah untuk makan, minum dan sebagainya. Sedangkan kita berada dalam 'sarung berair'. Tali pusat sebagai penyambung nyawa kita. Di situlah penghubung sumber makanan, minuman dan sebagainya.

Perjalanan kedua 
Setelah kita lahir kita harus menjalankan sendiri kehidupan kita. Salah jalan mengakibatkan penderitaan.
~ Apabila lahir, kita seolah TERLUPA dengan perjanjian kita dengan Allah. Segala tindakan kita dalam kehidupan seharian kita seolah-olah kita yang tentukan. Situasi ini bukanlah bermaksud hidup kita tanpa perlu melakukan apa-apa. Hanya beribadat kepada Allah SWT semata-mata. Bukan. Segala perlakuan dan tindakan kita sewajarnya kerana Allah SWT. Apabila hati kita menjadi keras akibat warna-warni kehidupan, membuatkan kita melawan kehendak hati dan ketentuanNya.

Perjalanan Ketiga
 
Setelah perjalanan sampai ke batas, kita dibawa berjalan untuk kembali ke asal.
~ Maksud ke batas ialah kita sudah mengenali roh yang ada dalam tubuh badan kita sendiri tanpa dibatasi oleh kulit dan bulu. Roh yang wujud dalam diri kita hanya dibatasi oleh kulit pada jasad kita. Apabila kita mengenali sifat-sifat roh, jasad kita akan melakukan sesuatu tindakan dengan sifat-sifat roh itu sendiri. Jasad kita hanya mengikuti gerakan roh dalam jasad. Gerakan roh dapat dirasai dengan getaran jiwa @ gerak hati. 
Persoalannya...
Perjalanan pertamalah yang terbaik yaitu berjalan dengan Ilmu Tuhan. Soalnya setelah kita dilahirkan ibu, masih adakah Ilmu Tuhan itu pada kita? Jawapannya masih ada dan padanyalah terletak RAHSIA kehidupan kita.

DIA menghidupkan kita di dalam. Mengaliri dam mengisi jalan kehidupan kita dan terbatas pada kulit dan bulu kita. Pembawaannya yang berjalan dengan sendirinya itu bagi kita TETAP ADA. Dia telah ada semenjak kita diadakan. Keadaan keliling kitalah yang menyebabkan kita lupa atau sampai melupakannya.
"Surah An-Nur (Ayat - 35)
Wallahualam...
Continue Reading...

MELAYU : Baru & Lama

Assalamualaikum WBT :

Cuti hujung minggu ini, aku sekeluarga tidak ke mana-mana. Di bulan puasa, tak berapa best untuk meronda-ronda cuci mata khususnya di shopping mall. 'Selera' naik mencanak. Baiknya memerap di rumah saja.

Cuti hujung minggu ini juga, dua orang anak aku ada aktiviti di sekolah masing-masing. Amira dan beberapa orang rakan kelasnya terlibat dengan taklimat berkaitan inovasi (katanya). Awal pagi lagi sudah bergerak ke sekolah. Nampaknya, ada bakat seperti mamanya yang gemar mencipta inovasi dalam kerjaya. Satu perkembangan menarik tu. 

Amir pula ada kelas tambahan di sekolahnya. Pecutan akhir sebelum UPSR yang tinggal beberapa minggu lagi. Semua aktiviti yang baik wajar di sokong oleh ibu bapa. Walau bagaimanapun, perlu dijuga dipantau aktiviti mereka, bukan boleh main percaya sepenuhnya. Amirul pula meneruskan aktiviti melukis gambar kartun. Ketiga-tiga orang anak aku, ada bakat yang berbeza-beza. Begitu juga tahap pemikiran mereka. Kita sebagai ibubapa harus akur akan tahap anak-anak yang pelbagai.

Aku pula asyik mengadap laptop. Ada tugasan mengejut yang perlu aku selesaikan. Kekadang, aku terfikir juga walaupun aku sudah bertukar organisasi/tempat kerja, 'niche' aku tetap sama. ICT. Itulah identiti yang aku bawa walau di mana aku bertugas. Ini kerana tugasan kerja yang biasa dan rutin, semua orang boleh buat. Makanya, dalam biasa-biasa itu kita perlu ada identiti yang dibawa agar diri kita diperlukan dalam organisasi. Idak le dikatakan melukut di tepi gantang. Ada, tidak menambah. Tiada, tidak mengurang. Jika udah jadi melukut, lebih baik dok rumah saja. Makan-tidur, makan-tidur saja kerjanya. Sampai masa, mati. Habis cerita, jika tidak menyusahkan orang lain.

Ada kelainan

Jika diperhalusi, entri aku hari ini agak bersantai. Seperti sedang berbual dengan pembaca. Tidak seperti entri-entri aku sebelum ini yang agak formal, tiada cerita tentang diri dan keluarga. Hanya lebih kepada fakta sahaja. Tapi...hari ini, aku agak sedikit berlainan. Emosi aku sedikit tersentuh apabila aku terbaca sebuah blog seorang anak muda yang memiliki impian, perancangan dan tindakan ke arah mencapai matlamatnya. Beliau berani membuat keputusan untuk mengubah hidupnya. Aku kagum dan teruja seketika. Klik DI SINI.

Dalam blognya juga ada paparan video yang memaparkan realiti hidup yang boleh dijadikan panduan dan sempadan untuk merealisasikan impian dan harapan. Sesuai sungguh untuk orang  Melayu ketahui dan fikirkan untuk generasi akan datang. Di sini, aku muatnaikkan vidoe tersebut yang sememangnya ada di youtube.




video 



Continue Reading...

Jul 18, 2013

GURU DITEMBAK : Berpunca kerjaya guru @ kerjaya sampingan?

Kejadian tembak jarak dekat menjadi satu kaedah mematikan nyawa dan watak seseorang. Ini pasti berpunca daripada "penyakit hati" yang tidak dididik dengan baik. Tambahan pula kejadian mangsa mati ditembak jarak dekat ini adalah berkerjaya guru. Mengapa terjadi demikian..?

 Hasil buatan manusia

“Tuhan (Allah) tidak menzalimi mereka itu (maksudnya manusia), 
tetapi merekalah yang menzalimi diri mereka sendiri.” 
(Ar Rum: 9)

Kes Pertama :

Beberapa minggu lalu (08/07.2013), timbul kes yang menggemparkan apabila seorang guru yang dibunuh sebaik keluar daripada sekolah selepas waktu bertugas. Mangsa tersebut berusia lebih kurang 40 an ditembak mati berhampiran Sekolah Keb. Beris Panchor, Bachok pada pukul 2.00 Petang

 
Sumber : DI SINI
 Siasatan awal pihak polis

MAKLUMAT MANGSA :
NAMA     :   HASHIM BIN MAT ZAIN
UMUR     :   43 TAHUN
KERJA    :   GURU PEN. KANAN HEM SEK. KEB BERIS PANCHOR, BACHOK
TEMPAT KEJADIAN : SIMPANG TIGA JALAN BERIS PANCHOR, TAWANG KE KOTA BHARU (BERHAMPIRAN SRK BERIS PANCHOR)
Siasatan awal mendapati mangsa selain bertugas sebagai guru turut menjalankan pelbagai perniagaan seperti perniagaan balak, shakle( Direct Selling), kontrak kantin sekolah dll .
Mengikut maklumat, mangsa dipercayai mempunyai masalah hutang dari beberapa pihak dan perkara ini sedang dlm siasatan. Mayat mangsa telah di hantar ke Hospital RPZ II Kota Bharu untuk bedah siasat.

 Kes Kedua :

Hari ini (18/07.2013), isu terkini ialah seorang guru berbangsa India, Shanmugan a/l Krishnasamy (55) seorang guru di Sekolah Kebangsaan Berapit, Bukit Mertajam, Pulau Pinang ditembak mati sewaktu mangsa dalam perjalanan ke sekolah untuk bertugas. 
 
Sumber : DI SINI

Siasatan awal pihak polis

Mengikut siasatan awal mangsa tiada kes lampau kecuali pernah ditangkap kes samun pada Jun 2013 di daerah Kulim. Mangsa juga dikatakan seorang ahli geng 36 dan terlibat dengan pengedaran dadah.

** Bila dilihat fakta geng 36, aku cuba tanya pada Pakcik Google tentang apakah itu Geng 36. Wow...agak menarik. Lihat DI SINI.

******************
 Komen aku 
Hasil siasatan awal pihak polis, jelas menunjukkan bahawa kerjaya sampingan yang dilakukan oleh kedua orang guru ini mampu memberi impak  dan merangsang 'penyakit hati' semakin merebak. Tindakan dan tingkahlaku diluar waktu tugas seorang guru itulah yang memberi kesan akan kejadian tembak jarak dekat itu berlaku. 

Jika difikirkan secara logik, bolehkah kerjaya guru  menyebabkan kejadian tembak dan "penyakit hati" orang lain itu memuncak? 

Inilah persoalannya. Jika diperhatikan secara halus, benarlah latar belakang kerjaya sampingan yang dilakukan oleh kedua mangsa yang juga berkerjaya guru memberi implikasi terhadap "penyakit hati". Penyakit hati ini tiada ubatnya secara moden...Akibatnya, jalan singkat dengan menamatkan riwayat hidup mangsa mampu memuaskan "penyakit hati" ini.

Namun, demi meningkatkan "rating" pembaca untuk isu yang dipaparkan dalam media, sememanglah perkataan 'guru'  itu wajar diketengahkan sebagai tajuk berita yang menarik. Guru Mati Ditembak. Fuhhh...tentulah pembaca tertanya-tanya. Begitulah keadaan sekarang, nyawa umpama telur dihujung tanduk. Mati, sememangnyalah semua makhluk di muka bumi ini akan mati. Cumanya kita tak tahu cara mana kita meninggalkan alam fana ini. 

Continue Reading...

Jul 13, 2013

CEPAT : Kereta Lelong Kastam 2/2013

Hari ni, baru aku berkesempatan menjengah ke laman web kastam. Laman web itu menjelaskan tentang ada lelongan kereta bagi siri 2/2013. Bagi peminat kereta lelong kastam, boleh buat semakan di SINI. Untuk setakat hari ini, laman web tersebut masih boleh dibuka. Aku tak pasti sama ada boleh dibuka atau tidak apabila sudah tamat tempoh iklannya.

Untuk siri 2/2013 ini, sudah hampir tamat tempohnya. Lelongan ini dibuka mulai 25 Jun lalu. Tarikh tamatnya pula pada 15 Julai. Oleh itu, hari ini adalah 13 Julai dan bermakna hanya tinggal 2 hari saja lagi. Heheh. Para pembaca blog ini bolehlah pergi mengunjungi lokasi-lokasi yang ada buat pameran lelongan itu. Entri kali ini hanyalah tujuan memberi info tentang lelongan kereta kastam 2013. 

Untuk lelongan kali ini, terdapat 10 buah negeri yang terlibat. Ada juga nombor telefon yang dilampirkan. Anda boleh berusaha untuk menyelidiki dan membuat tindakan selanjutnya. Berikut adalah contoh-contoh kereta yang ada di negeri Johor.
 Lot 86
Lot 84

Continue Reading...

Jul 7, 2013

MANUSIA : Empat Jenis Watak



Ada empat jenis manusia dalam dunia ini:
Pepatah orang tua-tua ada menyatakan bahawa jauh perjalanan luas pandangan. Justeru semakin jauh perjalanan kita menuju ke garisan penamat hidup, semakin banyak pengalaman yang kita kumpulkan. Pengalaman itu ada pelbagai. Namun, kesemuanya berkisar tentang manusia-manusia di sekeliling kita termasuk diri kita sendiri. Pastinya pelbagai cerita yang boleh digarapakan dalam hal tentang manusia. Walhalnya, kita telah melaksanakan perjanjian dengan Allah SWT sewaktu di alam roh lagi. Yakni ketaatan kita pada Allah SWT tidak akan berganjak. Tetapi, jika kita perhalusi...apa yang berlaku..? Wallahualam...
Akhirnya, Sheikh Abdul Qadir Al-Jailani  merumuskan tentang kategori manusia. Beliau bahagikan kepada empat jenis. Jenis-jenis manusia ini mempunyai ciri-cirinya yang tertentu. Marilah kita renungkan sejenak dan berfikir...

PERTAMA : Tiada Lidah, Tiada Hati 

Pertama ialah mereka yang tidak ada lidah dan tidak ada hati. Mereka ini ialah orang-orang yang bertaraf biasa, berotak tumpul dan berjiwa kerdil yang tidak mengenang Allah dan tidak ada kebaikan pada mereka. Mereka ini ibarat melukut yang ringan, kecuali mereka dilimpahi dengan kasih sayang Allah dan membimbing hati mereka supaya beriman serta menggerakkan angota-anggota mereka supaya patuh kepada Allah. 
 

Berhati-hatilah supaya kamu jangan termasuk dalam golongan mereka. Janganlah kamu layan mereka dan janganlah kamu bergaul dengan mereka. Merekalah orang-orang yang dimurkai Allah dan penghuni neraka. Kita minta dilindungi Allah dari pengaruh mereka. Sebaliknya kamu hendaklah cuba menjadikan diri kamu sebagai orang yang dilengkapi dengan;

 Ilmu Ketuhanan, 

 Guru kepada yang baik, 

 Pembimbing kepada agama Allah, 

 Penyampai dan pengajak kepada manusia kepada jalan Allah. 

Berjaga-jagalah jika kamu hendak mempengaruhi mereka supaya mereka patuh kepada Allah dan beri amaran kepada mereka terhadap apa-apa yang memusuhi Allah. Jika kamu berjuang di jalan Allah untuk mengajak mereka menuju Allah, maka kamu akan jadi pejuang dan pahlawan di jalan Allah dan akan diberi ganjaran seperti yang diberi kepada Nabi-nabi dan Rasul-rasul. 


Nabi Muhammad SAW. pernah bersabda kepada Sayyidina Alli;

"Jika Allah membimbing seseorang melalui bimbingan kamu kepadaNya, maka itu terlebih baik kepada kamu dari apa-apa sahaja di mana matahari terbit". 
KEDUA : Ada lidah, Tiada Hati

Satu jenis lagi manusia ialah mereka yang ada lidah tetapi tidak ada hati. 

 Mereka bijak bercakap tetapi tidak melakukan seperti yang dicakapkannya. 

 Mereka mengajak manusia menuju Allah tetepi mereka sendiri lari dari Allah. 

 Mereka benci kepada maksiat yang dilakukan oleh orang lain, tetapi mereka sendiri bergelumbang dalam maksiat itu. 

 Mereka menunjuk kepada orang lain yang mereka itu Sholeh tetapi mereka sendiri melakukan dosa-dosa yang besar. 

 Bila mereka bersendirian, mereka bertindak selaku harimau yang berpakaian. 


Inilah orang yang dikatakan kepada Nabi SAW. dengan sabda; 

"Yang paling aku takuti dan aku pun takut di kalangan umatku ialah orang 'Alim yang jahat". 

Kita berlindung dengan Allah daripada orang 'Alim seperti itu. Oleh itu, larilah dan jauhkan diri kamu dari orang-orang seperti itu. Jika tidak, kamu akan terpengaruh oleh kata-kata manis yang bijak berbicara itu dan apoi dosanya itu akan membakari kamu dan kekotoran hatinya akan membunuh kamu. 




KETIGA : Ada Hati, Tiada Lidah

Jenis yang ketiga ialah golongan orang yang mempunyai hati tetapi tidak ada lidah. 

 Dia adalah seorang yang beriman. 

 Allah telah mendindingkan mereka daripada makhluk dan 

 menggantungkan di keliling mereka dengan tabirNya dan 

 memberi mereka kesedaran tentang cacat cedera diri mereka. 

 Allah menyinari hati mereka dan menyedarkan mereka tentang kejahatan yang timbul oleh kerana mencampuri urusan orang ramai dan kejahatan yang timbul oleh kerana mencampuri orang ramai dan kejahatan kerena bercakap banyak.
Mereka ini tahu bahawa keselamatan itu terletak dalam "DIAM" dan bekhalwat. Nabi SAW. pernah bersabda; 

"Barangsiapa yang diam akan mencapai keselamatan". 

Sabda baginda lagi; 

"Sesungguhnya berkhidmat kepada Allah itu terdiri dari sepuluh bahagian, sembilan darinya terletak dalam diam". 

Oleh itu mereka dalam golongan jenis ini adalah Wali Allah dalam rahsiaNya, dilindungi dan diberi keselamatan, bijaksana, rakan Allah dan diberkati dengan keredhoan dan segala yang baik akan diberikan kepada mereka. 

Oleh itu, kamu hendaklah berkawan dengan mereka dan bergaul dengan orang-orang ini dan diberi pertolongan kepada mereka. Jika kamu berbuat demikian, kamu akan dikasihi Allah dan kamu akan dipilih dan dimasukkan dalam golongan mereka yang menjadi Wali Allh dan hamba-hambanya yang Sholeh. 
KEEMPAT : Fana & Lebur Diri 

Jenis manusia yang keempat pula ialah mereka yang diajak ke dunia tidak nampak (Alam Ghaib), diberi pakaian kemuliaan seperti dalam sabda Nabi SAW; 

'Barangsiapa yang belajar dan mengamalkan pelajarannya dan mengajarkan orang yang lain, maka akan diajak ke dunia ghaib dan permuliakan". 

Orang dalam golongan ini mempunyai ilmu-ilmu Ketuhanan dan tanda-tanda Allah. Hati mereka menjadi gedung ilmu Allah yang amat berharga dan orang itu akan diberi Allah rahsia-rahsia yang tidak diberi kepada orang lain. Allah telah memilih mereka dan membawa mereka hampir kepadaNya. Allah akan membimbing mereka dan membawa mereka ke sisiNya. Hati mereka akan dilapangkan untuk menerima rahsia-rahsia ini dan ilmu-ilmu yang tinggi. Allah jadikan mereka itu pelaku dan lakuanNya dan pengajak manusia kepada jalan Allah dan melarang membuat dosa dan maksiat. Jadilah mereka itu "Orang-orang Allah". Mereka mendapat bimbingan yang benar dan yang mengesahkan kebenaran orang lain. 

Mereka ibarat timbalan Nabi-nabi dan Rasul-rasul Allah. Mereka sentiasa mendapat taufiq dan hidayah dari Allah Yang Maha Agung. Orang yang dalam golongan ini adalah pada peringkat terakhir atau puncak kemanusian dan tidak ada Maqam di atas ini kecuali Kenabian. 

Oleh itu hati-hatilah kamu supaya jangan memusuhi dan membantah orang-orang seperti ini dan dengarlah cakap atau nasihat mereka. Oleh itu, keselamatan terletak dalam apa yang dicakapkan oleh mereka dan dalam berdamping dengan mereka, kecuali mereka yang Allah beri kuasa dan pertolongan terhadap hak dan keampunanNya. 

Jadi saya (Sheikh Abdul Qadir Al-Jailani) telah bahagikan manusia itu kepada empat golongan. Sekarang terpulanglah kepada kamu untuk memeriksa diri kamu sendiri jika kamu mempunyai fikiran. Dan selamatkanlah diri kamu jika kamu ingin keselamatan. Mudah-mudahan Allah membimbing kita menuju kepada apa yang dikasihiNya dan diredhoiNya, dalam dunia ini dan di akhirat kelak.

kredit: Sheikh Abdul Qadir Al-Jailani
Sumber : OpenMind
Continue Reading...
 

About Me :

My Photo

sebelum ini:
15,jln perwira 1/9,
tmn titiwangsa,
86000 kluang,jhr
(kini)
no9, jln pelangi 2,
Tmn pelangi,
tjg malim.
Email : azlanlinn@yahoo.com
Tel : 019-7779327

E-Journal

Pendidikan ::

* Bahagian Tajaan - Blog
* Bahagian Tajaan - Rasmi
* MPM
* KPM
* Kemudahan OKU
*

target="_blank"

Text

Klik Banner

Warna-warni Kehidupan Copyright © 2009 WoodMag is Designed by Ipietoon for Free Blogger Template