Dec 4, 2016

LAMA MENYEPI : Menggamit Rindu di Pulau Bahagia



Assalamualaikum WBT

Lama sudah blog ini bersawang. Semakin sepi cerita yang berasaskan pengalaman, pemikiran, keluarga, kerjaya dan sebagainya. Lama. Betul, lama sungguh.

Mengapa begitu? Sebenarnya aku tersasar daripada laluan perjalanan hidup yang berbeda dengan ramai orang. Bukan menghilang, bukan menyepi, bukan berdalih tetapi itulah kebenarannya, aku tersasar daripada perjalanan hidup.

AKU, mula menyepi sejak tahun 2012 hingga kini. Secara lahiriahnya memang aku ada menjalani kehidupan seperti biasa yakni makan, minum, berkeluarga, berkerja, bermasyarakat dan sebagainya. Namun, dari segi kejiwaan adalah aku sedang mencari arah titik asal dan titik akhir hidup ini.

Kemelut jiwa ini merenggut beberapa aspek dalam jalan kehidupan manusia biasa. Beberapa perubahan mendadak berlaku tanpa diduga. Orang ketawa, aku turut ketawa. Aku hanya ketawa tawar sahaja. Orang bergurau, aku turut bergurau. Gurauan aku hambar. Orang senyum simpul, aku turut tersenyum. Senyuman aku tiada rasa. 



Itulah aku. Aku yang mencari dan mendalami serta menggali perihal diri manusia, aku termempan dan tertunduk. Betapa agungnya, manusia ini ciptaan Tuhan Yang Maha Esa.

Jika direnungi akhir 2012 lalu, aku menunaikan haji di Mekah bersama isteri. Mulai 2013, aku mulai mencari jawapan-jawapan tentang persoalan hidup dan kehidupan manusia secara umum dan khusus. 2014, aku hilang arah. Galau dalam keliru. Resah dan pasrah. 2015, aku mulai nampak cahaya perjalanan harus dituju dan terus meniti jalan hidup untuk dimengerti. 2016, aku bersyukur kepada Tuhan kerana memberi ruang dan peluang memahami, menjalani dan mengerti berkaitan kejiwaan dan kerohanian. Pengalaman kerohanian membawa makna besar dalam hidupku apabila umur mulai menganjak era 40an.

Alhamdulillah. Terima kasih isteri yang dikasihi, Hjh Rozita Paiman yang sangat mengerti dan memahami ragam dan situasi aku alami. Sejak awal penerokaan jiwa sehingga ke akhir penerokaan sehingga SEDAR DIRI, sangat membawa makna besar dalam hidupku.
Contoh Pulau Bahagia/Idaman Manusia
Adapun, begitulah segumpal kenangan merentas zaman. Berkaitan kisahnya 
Lama Menyepi Menggamit Rindu Di Pulau Bahagia


***
Batu Pahat, 04.12.2016 : 3.18am
Continue Reading...

Oct 31, 2016

ADHD dan Stres: Peranan Meditasi Mengurangkan Tekanan dan Meningkatkan Fungsi Otak serta membentuk Tingkahlaku Positif

Pengenalan

Saban tahun, bilangan kanak-kanak yang mengidap ADHD di seluruh dunia semakin meningkat. Ramai ibubapa semakin mendapat kesedaran bahawa ubatan ADHD mempunyai risiko kesihatan yang boleh memberi impak negatif di masa depan anak mereka. Maka, ibu bapa mula mencari alternatif dengan melakukan terapi sebagai tindakbalas kepada kebimbangan mereka tentang kesan-kesan dadah dalam ubatan moden terhadap kesan fisiologi dan psikologi anak mereka.

Semakin ramai doktor menyokong amalan terapi alternatif dalam kehidupan dengan alasan bahawa mengharapkan kepada perubatan semata-mata hanyalah menumpukan kepada pengawalan gejala penyakit dan tidak membantu pembentukan kemahiran tingkahlaku dan sosial (Zametkin & Ernst, 1999).

Justeru, rawatan alternatif seperti yoga, meditasi, senaman, diet khas dan pemakanan tambahan dimanfaatkan untuk merawat kanak-kanak dengan ADHD menjadi semakin popular apabila keberkesanannya bersifat positif dapat dikesan. Beberapa badan NGO yang melaksanakan penyelidikan tentang kesan-kesan positif hasil pelaksanaan meditasi terhadap kesihatan badan, fakrot-faktor psikososial dan perkembangan otak. Namun demikian, amat kurang penerbitan kajian tentang amalan meditasi terhadap ADHD.

Stres, kebimbangan dan ADHD

ADHD dikaitkan dengan kegagalan fungsi otak mentadbir tingkahlaku (Bush, et.al, 2005; Durston, et.al, 2004; Zametkin, et.al, 1993). Kegagalan kefungsian otak ini membawa kepada perlakuan ikut gerak hati (keinginan melampau) yang di luar kawalan dan kerencatan tingkahlaku sosial. Hal ini memberi impak kepada fokus terhadap setiap perlakuan dan tindakan, menjadi malas dalam melakukan sesuatu kerja dan pengurusan hidup yang semakin terjejas.

Stres pula mengganggu aturan tingkahlaku (McEwen, 1998). Stress mampu menjejaskan tingkahlaku terhadap tujuan bekerja, pelbagai keinginan semakin mengurang, deria mental kurang fleksibel untuk membentuk strategi  dalam menghadapi tugas kehidupan (Lupien et.al, 2005).

Perbandingan simpthom stres dan ADHD mempunyai kesamaan yang ketara. Penyelidikan terkini membentuk halatuju baru perkaitan antara stres dan ADHD. Vance, et.al (2007) mendapati bahawa kegagalan otak kanan gagal berfungsi dengan baik terhadap kanak-kanak ADHD.


Continue Reading...

May 27, 2016

Retorik Kesedaran RAMADHAN

Langkah Ramadhan Yang Indah

Mama dan ayah masih di dapur. Mama memanaskan kuah labu air. Nasi juga sedang dipanaskan semula dalam periuk nasik elektrik. Ayah membantu mama di dapur. Ayah tetap membancuh dua jenis air panas. Air nescafe 'O' untuk ayah sendiri. Milo panas untuk kami sekeluarga.

Jam loceng di bucu katil aku mula berdering menandakan jam 4.30 pagi. Ayah seolah terkejut mendengar bunyi jam loceng dari bilik aku yang bersebelahan dengan ruang dapur di rumah.

"Yang, jam loceng di bilik Amir sudah berbunyi tu. Haaa... cuba tengok jam dinding tu. Sudah 4.30 pagi", kata Mama yang mula mencedok kuah ke dalam mangkuk biru. Ayah tersenyum saja, lantas menuang air milo ke dalam gelas yang terceratuk di atas meja makan.

"Yang, cepat ler. Tolong kejutkan anak-anak tu. Nanti terlewat pula. Cepat ler..", ayah memandang mama dengan lirikan senyuman yang memang kenal gelagat isterinya. 

"Yer...memang dari tadi nak kejutkan diaorang. Tapi, kaki abang macam tak boleh nak bergerak pulak rasanya tanpa dengar bunyi siren terlebih dahulu daripada muncung mulut isteri abang ni yang bersuara lunak ni...". Ayah memang selalu bergurau dengan Mama. Ayah sering menyambut bicara Mama dengan gurauan. Walaupun wajah ayah nampak serius dan tegas, gurauannya membuatkan kami adik beradik sangat manja tetapi hormat pada Ayah dan Mama.

Aku nampak Ayah sudah mula bergerak menuju ke arah bilik aku. Cepat-cepat aku tutup semula lubang di dinding bilik aku. Aku kembali ke katil. Aku mengerekot di bawah selimut. Aku pejamkan mata.

"Amir, bangun cepat. Jam dah berbunyi ni. Jom sahur.", aku mengeliat sambil mematikan jam loceng yang masih berbunyi. Aku senyum memandang ayah. Ayah cubit peha aku untuk lekas bangun sahur. "Terima kasih ayah, kejut Amir bersahur lagi". Aku menguak selimut.

"Pergi kejut abang di biliknya", arah ayah pada aku. Aku meluru ke bilik abang. Rupa-rupanya abang sudah bangun mengemaskan katilnya. Kakak juga sudah di dapur membantu Mama menyediakan makanan untuk bersahur.

Suasana bersahur memang aku nantikan saban tahun. Banyak kenangan di bulan Ramadhan ini. Aku dapat berbuka dengan juadah yang aku gemari. AKu hanya bagi tahu pada Mama saja. Pasti ada hidangan kegemaran aku terhidang di meja.

"Ha...menung apa lagi Amir? Baca doa makan. Semua dah tunggu ni..", kata Ayah dengan nada tegas. 
Selesai berdoa makan, kami sekeluarga menjamah makanan untuk bersahur. Ayah sering berbual mesra dengan anak-anak sewaktu di meja makan tak kira waktu. Aku rindukan suasana itu.

****

Kini, sudah tiga tahun aku tinggal di asrama lelaki Sekolah Menengah Sains Johor, Batu Pahat. Ramadhan pula akan tiba seminggu lagi. Sudah pasti aku rindukan saat-saat aku menjamu selera bersama keluarga. Kemesraan benar terjalin. Semenjak aku mula menetap di asrama untuk tingkatan 1 pada tahun 2014 lalu, aku seolah-olah kehilangan sesuatu dalam hidup aku. Aku hilang kemesraan keluarga. Aku hanya bergaul dengan rakan-rakan sebaya dan abang senior. 

Aku masih teringat dengan soalan yang terpacul dari mulut aku sewaktu aku darjah enam dahulu. Ayah, kenapa kita kena puasa?, Ayah, kenapa kita mesti lapar waktu siang?, Ayah, kenapa kita makan waktu Maghrib?, Ayah, kalau tak puasa boleh tak?. Setiap soalan aku itu ayah akan menyambut dengan senyuman walau nampak agak serius. Setiap soalan aku itu ayah jawabkan. Aku anggukkan saja kepala aku seolah faham. Jawapan ayah memang logik untuk aku terima.

Malam ini, fikiran aku menerawang lagi perihal semua rukun Islam. Mengapa mesti kerana Allah? Mengapa kerana Allah? Mengapa Allah? Allah?...

Aku tiada jawapan... Cuti semester persekolahan akan bermula beberapa hari lagi. Aku mahu tanya Ayah lagi. Apa itu Allah?

*****

bersambung....


Continue Reading...

Mar 6, 2016

GILA : Takkan sesekali aku mengaku

Simptom "orang gila" akan dipandang 'lekeh' oleh orang yang menganggap dirinya normal. Orang gila itu pula takkan mengaku dirinya adalah gila. Tetapi, cuba kita lihat dunia realiti di sekeliling kita. Betapa ramai orang yang memang "gila".

Ada yang gila pangkat, ada yang gila duit, ada yang gila harta. Siang-malam hanya kira duit dan harta. Kekadang nak tidur pun jadi susah kerana asyik teringatkan duitnya bertimbun-timbun dan hartanya yang berkoyan-koyan. Itu bukan gila ka?

Sebenarnya. dah lama blog aku ini tidak ditulis. Sudah lama tidak dicoret. Sudah lama tidak aku jengah. Hal ini, memang aku mengaku sebab aku berasa malas nak menulis. Ini berpunca aku dapat alihkan malas aku menulis di blog kepada rajin menulis di FB. Ringkas, padat dan mudah dengan menggunakan telefon bodo yang dianggap pintar. 

Adakah telefon itu memang pintar atau aku yang bodo kerana aku tak boleh tertinggal telefon di rumah, pasti aku berpatah balik semula untuk mendapatkan henpon itu. Pintar sungguh telepon itu. hampeh sungguh !!!... atau ... telefon itu memang bodo dan aku yang pintar sebab boleh menggunakan telefon tersebut walau di mana-masa saja. Walau bagaimana pun, aku takkan aku mengaku yang aku gila henpon...

Sebenarnya, hari ini aku sedikit teruja untuk menulis semula di blog ini kerana aku terbaca sebuah blog santai yang punyai citranya tersendiri yakni di blog FakirFikir. Apabila membaca beberapa coretan diblognya itu, aku yakini bahawa dia temui sesuatu yang aku temui dan menyebabkan berlaku beberapa kesamaan. Namun, kesamaan pada fikir itu adalah tanggapan aku saja. Tanggapan aku ini belum pasti sama dengan tanggapannya. Harap pembaca faham, jika tidak faham, buat-buat faham sudahlah. 

Aku tertarik tentang gila yang ditulisnya iaitu..
Hakikatnya, tidak ada orang gila. Mereka hanya pesakit. Mereka menjadi mangsa penafsiran orang yang melihatnya, dengan menyatakan mereka gila. Mereka menjadi mangsa kerana kelakuan mereka yang bertentangan dengan budaya setempat. - Fakirfikir

Maka, aku takkan sesekali aku mengaku aku GILA..! fullstop.






Continue Reading...

Aug 28, 2015

The Matrix

The Matrix adalah keberadaan pada zon sesuatu kepercayaan. Hal inilah dinamakan sangkaan. Sangkaan bertitik-tolak daripada alam fikiran. Namun, sangkaan ini dapat dilupuskan atau dikekalkan apabila individu itu melalui sendiri secara berpengalaman bagi membina keyakinan. Keyakinan ini mengukuhkan lagi kepercayaan tersebut.



Namun, ISLAM menjelaskan tentang kepercayaan kepada Tuhan memberi impak yang mendalam apabila benar-benar mengalami proses kerohanian untuk mengukuhkan keyakinan hidup berTuhan dengan kalimah Laillahailallah, Muhammadarasulullah. Namun demikian, akibat tiada kebenaran perkembangan ilmu ini di sesebuah negara, hal-hal kerohanian tidak tersebarluas dalam konsep ilmu yang boleh dipelajari secara terbuka. Ini berpunca daripada keterbatasan ilmu oleh pihak berkuasa sesebuah negara. 


Bersyukurlah kepada individu-individu yang mendalami ilmu kerohanian yang dipimpin oleh pembimbing yang berpengalaman. Malahan, pegalaman-pengalaman tersebut wajar dibimbing kerna boleh tersesat kefahaman hingga gila isim. Itulah rezeki masing-masing. Ini kerana, pengalaman kerohanian adalah perihal luar batas kotak akal manusia biasa. Sekiranya, hal pengalaman tersebut dikhabarkan kepada orang ramai, pasti ianya menimbulkan persoalan lain dan tandatanya. Misalnya, perihal isra' mikraj Nabi Muhammad SAW akan terjawab apabila individu melaluinya. Di barat lebih kepada situasi yang cuba dibuktikan seperti alien, tanda-tanda akhir zaman dsb. Fail..!




Maka, huraian berkaitan The Matrix ini adalah sebagai satu perkembangan ilmu spiritual oleh ahli-ahli pemikir sehingga mampu difilemkan. Walaubagaimanapun, ilmu kerohanian ISLAM tidak kurang hebat juga namun tidak dapat disebarluaskan untuk masakini. The Matrix boleh pula diterima umum oleh pihak berkuasa. Hairan aku...!!

Kandungan :
Continue Reading...

May 23, 2015

ABL - Aku, Baada Labbaika

Aku Baada Labbaika

hari-hari
wujud pelbagai diri
mengaku itulah diri
yang menguasai alam diri
menghadirkan mengaku jadi diri
berpunca kejadian hidup seharian
dek perasaan dan fikiran
seolah membuat pengakuan
terjelepuklah jiwa kemanusiaan
terbungkam dek alam perasaan
tersembam dek alam fikiran
akibat diri-diri membuat pengakuan

hari-hari
menulusuri diri
baru ku mengecam perihal diri
baru kukupas peletus diri
baru kubahas penimbul diri
baru ku kenal diri-diriku
baru kukenal siapa diriku
baru kurangkum dalam Aku
sebagai umat Muhammad
seorang hamba Allah
Aku, Baada Labbaika
Abadi Bersama LaluanNya

ABL (sabtu - 23.05.2015 : 1.40pm)


Continue Reading...

May 3, 2015

RAHSIA : Berasa aliran elektrik di tubuh badan

Assalamualaikum WBT dan Salam Bahagia buat pembaca..


Sekian lama tersimpan dan direndamkan sesuatu ilmu pengetahuan kerna belum bersedia untuk dikongsikan. Kini, barulah terdetik di hati untuk dikongsikan bersama pembaca. Apakah kita ini, rata-ratanya boleh diumpamakan seperti lena dalam sedar? Ia membawa maksud bahawa dalam kesedaran hidup ini, masih gagal mengerti akan hal-hal yang tersirat. Akibat daripada gagal memaknakan sesuatu hal dari perspektif yang berbeda.

Ini berlarutan daripada hasil doktrinisasi minda dengan pengamalan dan penggunaan alam fikiran semata-mata dalam kehidupan. Maka, apabila berlaku sesuatu kejadian di luar kotak fikiran, manusia mula kebingungan. Inilah impak yang bakal diterima bahawa rakyat Malaysia sedang didoktrin ke arah masyarakat cetakan. 

Namun, kini sudah bermula sistem pendidikan di Malaysia yang diwar-warkan ke arah melahirkan masyarakat anak bangsa yang memiliki tahap pemikiran aras tinggi (Hots). Apakah impian ini dapat dicapai? Asasnya, beberapa perubahan dalam sistem pendidikan telah berubah, namun masih terikat dengan alam fikiran semata-mata dan akan berterusan dengan hal sangka-sangka @ persepsi. Maka, aku amat yakini bahawa matlamat pencapaian ke arah ini sukar dicapai dalam tempoh sebelum tibanya Wawasan 2020. 

Misalnya, kita belajar tentang elektrik statik dalam mata pelajaran Sains di sekolah. Ujikaji dilakukan dengan memegang kain di tangan kiri dan pembaris plastik di tangan kanan. Gosokkan objek ini antara satu sama lain dalam tempoh beberapa minit yang ditentukan. Kemudian, pembaris plastik yang sudah ada arus elektrik statik itu diletakkan pada rambut rakan sebelah. Kita diminta memerhati bahawa rambut akan bergerak-gerak menghampiri pembaris itu. Done,,!!. Setakat itu saja minda kita dididik dalam menimba ilmu. PERHATIKAN BUKTI. 

Contoh kesan elektrik statik rangsangan luar ke tubuh badan
Hakikatnya, apakah pelajar kita diajar untuk mengkaji dalam mengaji? Misalnya, bagaimana elektrik statik itu terbentuk? Setakat ini, minda anak-anak murid hanya berhenti berfikir apabila mendapat bukti pada lapisan pertama saja. Mereka tidak dididik untuk mengkaji dengan lebih mendalam. Contoh, apakah benar elektrik statik itu wujud hasil gosokan semata-mata? Jika benar, cuba alihkan kain dan pembaris itu pada alatan mesin untuk menggosokkannya. Apakah benar, hasil gosokan itu menghasilkan eletrik statik. Cuba pula dengan persoalan bahawa apakah arus elektrik itu terbentuk asalnya dari tubuh badan manusia sendiri dan dialirkan pada objek dipegang. Hasil arus dari tubuh mansuia itu sendiri sebagai puncanya.... cubalah ketuk kepala, tanya akal sehat.

Perkaitan tenaga dalam - dalam persilatan

Selanjutnya, daripada situasi di atas inilah, aku berhajat untuk membawa minda pembaca untuk terus mengikut perkembangan persoalan demi persoalan yang dibentuk agar kita mula mengenali diri masing-masing. Asasnya dalam Al-Quran jelas untuk kita telitikan makhluk ciptaanNya termasuk diri manusia itu sendiri. Aku berhenti setakat ini berkenaan mengenali diri. Aku tidak berhajat untuk menjelaskan selanjutnya kerana tidak mahu disalahtafsirkan oleh pembaca.

Aku lebih gemar menjelaskan tentang aliran elektrik di dalam tubuh badan manusia itu sendiri. Kekadang, ada sesetengah individu akan merasakan seperti terkena renjatan elektrik di dalam tubuh badan apabila menyentuh sesuatu. Kebiasaannya kita alami secara tidak langsung tanpa kawalan minda (sedar).

Pembaca boleh membaca hal ini mengikut urutan link yang diberikan di bawah sekadar perkongsian asas :

1. Kosmo : 2010 - Elektrik Dalam Tubuh
2. Serikandiku : 2011 - Sistem Saraf adalah wayar elektrik
4. Rumbiariswan : 2013 - Elektrik dan tenaga di badan

Malahan, di bawah ini juga aku paparkan berkaitan video perihal perkaitan aliran elektrik dan tenaga dalam dari negara luar. Aku tidak berminat dengan memaparkan kemampuan sebahagian rakyat Malaysia dalam bidang ini. Ini kerana, minda rakyat Malaysia yang telah tercetak sekian lama akan mengaitkan dengan hal-hal agama yang difahami berasaskan tahap pengetahuan sedia ada. Malah, sukar untuk meningkat dan memperkembangkan ilmu ke tahap yang lebih tinggi... PASTI terkait dengan jin, iblis, hantu, syirik dan bermacam-macam tujahan dan tuduhan. Maka, saya DIAM dari perspektif ini. Jika hal agama, sebaiknya ditanya pada ahli agamawan. Saya tidak tahu.

Perkaitan aliran elektrik dan tenaga dalam


Di sini, saya lebih tertarik melihat kerahsiaan aliran elektrik dan tenaga dalam seseorang dari sudut ilmu sahaja. Apabila berbicara hal ilmu, ia dapat dibincangkan dengan lebih terbuka dan mampu melewati negara, bangsa, kaum tanpa menyentuh perihal agama sesuatu kaum. Sekiranya ilmu ini bertunjangkan bidang keagamaan, pemikiran manusia akan lebih terikat dengan salah dan betul dalam ertikata jatuh hukum!. Maka, saya lebih gemar menulis dari sudut ilmu pengetahuan sahaja. Untuk pengetahuan selanjutnya, sila rujuk individu-individu yang lebih mengerti akan hal tersebut.

"Biarkan Si Luncai terjun dengan labu-labunya.."


Sesekali, mari kita menonton filem LUCY


Salam bahagia daripada saya.......

Continue Reading...

Feb 27, 2015

LANGIT SEDANG TERBUKA : menggapai pemikiran luar kotak

Batu Pahat : 27.02.2015 - Langit sedang terbuka kembali lagi...

Penulisan ini hanya berkisar seorang tokoh tidak dinobatkan dalam negara sendiri. Dr Halo-N, seorang ahli tasawuf yang mengaplikasikan Al-Quran dan diterjemahkan menerusi disiplin ilmunya. Penterjemahan Al-Quran berkonsepkan kontemporari dengan dunia semasa. Beliau melaksanakan satu anjakan paradigma dalam menterjemahkan Al-Quran dalam disiplin ILMU SAINS MODEN selari dengan pendidikan Abad ke-21. Ini mempamerkan bahawa, beliau memiliki pemikiran yang agak radikal  dalam menterjemahkan ayat-ayat Al-Quran sebagai bukti sokongan terhadap 9 buah teori baru dalam disiplin ilmu sains.

Beliau, tidak lagi membuat penterjemahan dan memaknakan Al-Quran itu seperti pengetahuan sedia ada umat ISLAM di Malaysia yakni sekadar BERLENGKAR DI KAIN SARUNG sahaja. Maksud berlengkar di kain sarung itu ialah kupasan-kupasan hanya berlegar-legar tentang makna tersurat sahaja, akhirnya tercetuslah fenomena DI SITU, KE SITU jua. Bilakah pemikiran umat ISLAM akan berkembang?


Para pembaca yang berminat untuk mengetahui cara pemikiran Dr Halo-N yang mencipta pelbagai teori dalam Sains Atom Neuklear, anda boleh klik DI SINI. Dalam laman web tersebut, anda boleh memuatturun 3 buah buku hasil tulisan yang dimuatnaik untuk tatapan pembaca. Buku-buku tersebut ialah Al-Fathun Nawa Jilid 1 dan 2. Juga sebuah buku lagi yang bertajuk Halawa Al-Fathun Nawa.

Semoga bahan bacaan ini bermanfaat kepada semua pembaca dengan corak fikir di luar kotak dengan mengaplikasikan ayat-ayat Al-Quran dalam kehidupan dengan lebih kontemporari. Juga semoga keluarga penulisan dan para pembaca beroleh kesejahteraan dan kebahagiaan dalam hidup. InsyaAllah...



Malahan, penulis juga adalah penulis buku Hakikat Insan yang menjadi polemik dalam negara di era tahun 1980-an lalu. Buku tersebut hanya menjadi polemik dalam kalangan agamawan hanya kerana disiplin ilmu yang berbeza dengan kefahaman sedia ada. Itu saja...

Semoga, para pembaca berfikiran terbuka dalam menelaah untuk sesuatu disiplin ilmu termasuk agar mampu membanding beza terhadap sesuatu disiplin ilmu itu. Harapan saya, semoga pembaca tidak terus membuat tafsiran awal tanpa memahami dan merasai apa yang penulis rasai. Maka, duduklah pada disiplin ilmu masing-masing...

Sekian, terima kasih. - Hj Azlan bin Lin

*******
Catatan awal buat renungan...

Percayalah selagi mata dan pemikiran masih bertaut dengan prinsip warga belantara yang melihat pokok di erti pokok. Rotan di erti rotan. Maka selama itulah khazanah rahsia furqan hutan (the soul invention of jungle) tidak akan terwujud. Maka demikianlah khazanah hutan yang bernama Al Quran tidak akan melahirkan rupa furqan kemajuan jika mata pentafsiran masih tertaut dengan cara dan pendekatan lama di wajah balik bahasa tanpa penonjolan mantiq furqannya diserlah ke muka
dunia.  

Sesungguhnya sikap memberanikan diri mengubah pattern pendekatan yang ada kepada satu pattern pendekatan baru perlu dilakukan. Meski pun keheningan environment di hutan terpaksa dibisingkan dengan gergaji baru yang akan menggerak-kejut penghuni rimba. Satu rupa gerak kerja mata gergaji yang seharusnya dizahirkan oleh para intelektual di semua bidang sehingga rupa tamsiliah papan,
meja dan almari terzahir dari lubuk akliah keilmuan yang dituntut selama. Satu tuntutan perubahan baru yang mungkin mengejutkan penghuni rimba di awalnya tetapi akan menzahirkan rupa yang akan diterima kemudiannya. Satu keberanian di atas dasar kesedaran di hakikat tidak ada orang lain yang
akan merubah keadaan kecuali diri sendiri. 

Renung-renunglah. 

*******************
Continue Reading...

Jan 14, 2015

BERSEDIAKAH : Pintu Langit Akan Terbuka?

Pintu langit akan terbuka. Tajuk ini pastinya memberi satu konotasi yang menggegarkan pemikiran. Penggegaran alam pemikiran manusia yang membaca tajuk ini pastinya akan meletuskan persoalan dan pertanyaan. Apakah itu pintu langit akan terbuka?

PASTI... maklumat sedia ada dalam pemikiran seseorang itu akan diolah dan ditafsir berdasarkan pemikiran seseorang itu sendiri. Maka, bermulalah alam pemikirannya membayangkan sebuah daun pintu  terkuak (pintu rumah) di langit membiru. Akhirnya, terletuskan di alam pemikiran seseorang itu bahawa di dada langit membiru, terbuka sebuah pintu agar mampu menembusi alam langit tersebut... PASTI dan PASTI. Itulah yang berlegar dalam kotak pemikirannya. Maka, penafsiran sebegitu adalah berbeza dan sukar untuk keluar daripada kotak pemikiran.

BERSEDIAKAH...pintu langit akan terbuka?

Tertutupnya sebuah pemikiran manusia

Tertutupnya  sebuah kotak pemikiran, akibat daripada penafsiran minda terhadap maklumat yang diperoleh daripada enam pancainderanya yang tersendiri. ENAM PANCAINDERA itu ialah :

1. mata - penglihatan, 
2. telinga - pendengaran, 
3. mulut - percakapan,  
4. hidung - bau
5. lidah - rasa 
6. kulit - haba

Segala penafsiran maklumat daripada pancaindera itu, akan dihantar ke otak. Maklumat tersebut diproses hingga memberi kesan pada tingkahlaku seseorang. Dalam hal ini, pemprosesan maklumat akan berlegar kepada pengetahuan sedia ada seseorang. Maka,jika pemikiran seseorang masih tertakluk kepada maklumat pancaindera, seseorang itu masih berfikiran biasa-biasa saja.
Ramaiiiii... kata P.Ramlee.

Continue Reading...

Oct 24, 2014

BUKU BAHARU


Islam, jalan kesejahteraan
penuh hikmah dan aman
penuh penjelasan beserta kupasan
penuh seni jalan kehidupan
menuju syurga menulusuri titian
titian rambut dibelah tujuh
halus dan lembut penuh seninya
salah laluan penuh siksaan

tatacara penyampaian
penuh hikmah yang beruntaian
tidak putus setiap helaian
mengkhabarkan berita penuh pengetahuan
segala tersurat jadi ikutan
manusia sering dalam kerugian
segala tersirat jadi pedoman
duhai orang yang beriman

mahu jadi manusia
mahu jadi orang
menjalani kehidupan
dengan anugerah buku baru
buku kosong dengan penuh catatan
jadilah manusia penuh harapan
buku kosong dengan menggarap catatan
jadilah orang beriman penuh kefahaman

telusuri catatan lama dengan hikmah
perbaharui catatan baru dengan berhemah
agar perdapat hakiki kebahagiaan
jadilah insan kamil penuh pengetahuan
menulusuri luasnya jalan kehidupan
nikmat tak terucap dengan perkataan
SELAMAT TAHUN BARU
DENGAN BUKU BAHARU
Abadi Bersama LaluanNya

ABL (24.10.2014 - 2.00am)
*******
Dan apabila datang kepada mereka seorang Rasul dari sisi Allah (Nabi Muhammad s.a.w), yang mengesahkan apa yang ada pada mereka, sebahagian dari orang-orang yang telah diberikan Kitab itu melemparkan Kitab Allah ke belakang mereka, seolah-olah mereka tidak mengetahui (kebenarannya).
(Al-Baqarah 2:101)
*******
Continue Reading...

Sep 13, 2014

KEROHANIAN : Martabat Jiwa/Nafsu Manusia

Bila bercakap tentang nafsu, ramai di antara kita mengatakan atau menganggap ia sebagai suatu kelakuan jahat yang terbit dari perlakuan seseorang. Ada sesetengah orang berkata “jangan mengikut nafsu, nanti menjadi lesu” hidup ini jangan sekali-kali mengikut nafsu kerana ia adalah pekerjaan syaian.

Pendek kata ramai diantara kita belum lagi mengetahui takrif nafsu dan juga martabat nafsu. Adapun takrif nafsu boleh dibahagikan kepada dua (2) iaitu :

Nafsu adalah satu perlakuan naluri manusia yang mendorongkan perlakuan yang dikuasai oleh iblis laknatullah untuk melakukan sesuatu yang bertentangan dengan syari’at dan hakikat Allah swt. Ianya terbit daripada kekotoran hati manusia dengan Allah swt.

Nafsu juga boleh ditakrifkan sebagai suatu martabat kelakuan hati dan kalbun manusia di dalam arah tuju ke martabat kesucian seseorang itu pada hakikat dan makrifat dengan Allah swt. Ianya boleh ditafsirkan sebagai taraf dan tahap hijab-hijab yang harus ditembusi oleh manusia untuk mengenal dirinya dan mengenal ia akan Tuhannya.

Adapun nafsu itu letaknya di cabang hai manusia. Ianya bertindak sebagai dinding (hijab) perhubungan diantara diri rahsia manusia dengan tuan empunya diri (Tuhannya).

Oleh itu tugas manusia yang hendak menuju kepada makrifat hendaklah pula memecahkan ruyung-ruyung hijab ini sehingga ianya sampai ke martabat yang paling tinggi kemuliaannya di sisi Alah swt. dan bebaslah diri batin manusia itu untuk bertemu dengan diri empunya Diri pada setiap saat dan ketika. Tanpa memecahkan ruyug-ruyung nafsu tadi, manusia tidak mungkin dapat kembali kepada Tuhannya semasa hidup (masih bernafas) atau mematikan dirinya sebelum mati.

Disamping itu manusia yang hendak menuju ke jalan makrifat Tuhanya haruslah pula berusaha supaya sampai ke martabat mematikan diri sebelum mati.

Adapun Martabat Nafsu pada diri manusia itu adalah terdiri dari tujuh (7) nafsu sebagimana yang termaktub didalam Al-Quran :

Nafsu AMARAH
Nafsu LAWAMAH
Nafsu MULHAIMAH
Nafsu MUTHMAINAH
Nafsu RADIAH
Nafsu MARDIAH
Nafsu KAMALIAH

“Sesungguh nya Kami telah menciptakan ke atas dirimu tujuh jalan (nafsu)”
( Surah Al-Mu’minun ayat – 17 )


1. NAFSU AMARAH

Nafsu Amarah itu adalah satu kelakuan hati yang menerbitkan suatu perangai yang mengandungi sifat-sifat Mazmumah yang terampau banyak.

Manusia-manusia yang memiliki nafsu Amarah biasanya memiliki sifat-sifat Mazmumah iaitu sifat yang dikeji oleh Allah swt. Iaitu sifat-sifat seperti dengki, khianat, iri hati, pemarah, berang, emotional mengikut hati dan lain-lain lagi. Biasanya mereka yang dikuasai nafsu Amarah bertindak mengikut fikiran tanpa menggunakan akal. Kadang kadang mereka merasa diri merekalah berkuasa dan semuanya adalah hak mereka. Mereka boleh bersultan di mata dan beraja di hati. Seperti Firman Allah :

“Sesungguhnya Nafsu Amarah itu sentiasa menyuruh berbuat jahat”
(Surah Yusof – ayat 53)

dan FirmanNya lagi :

“Tidakkah engkau perhatikan orang-orang yang mengambil hawa nafsunya menjadi Tuan dan dia disesatkan Allah kerana Allah mengetahui (kejahatan hatinya) lalu di tutup Allah pendengarannya (telinga batin), mata basirnya dan tetap tertutup.”
(Surah Al-Jaashiah – ayat 23)

Dan sesungguhnya orang-orang yang dikongkongi oleh nafsu Amarah biasanya tak ahan di uji dan jika di uji dengan satu-satu entuk ujian atau satu cabaran dan dugaan mereka terus melenting bertindak mengikut fikiran dibawah hasutan syaitan dan kuncu-kuncunya.
Pada peringkat nafsu ini, manusia tetap dikuasai oleh iblis, jiwa mereka sentiasa tegang, fikiran sentiasa kusut, pegangan hanyut dan hati jarang-jarang sekali mengingati Allah SWT.

Mereka di peringkat nafsu ini akan mengingati Tuhan ketika susah dan melupaiNya ketika senang seperti firman Allah di dalam Al-Quran :

“Dan apabila Kami memberikan nikmat kepada manusia, ia berpaling dan menjauhkan diri, tetapi bila ia ditimpa malapetaka maka ia banyak berdoa.”
(Surah Fusilat – ayat 51)

Mereka juga bertindak di dalam sesuatu hal, langsung tidak berpandu kepada syariat Allah swt. tetapi mereka lebih berpandukan fikiran, angan-angan dan tidak pula penah terbit pada hati mereka satu perasaan salah terhadap sesuatu kesalahan yang mereka sendiri lakukan.

Sesungguhnya nafsu Amarah ini adalah nafsu binatang. Malahan ianya lebih hina daripada binatang bagi mereka yang menguasai nafsu Amarah.
Mereka mempunyai hati yang tidk memerhati, mempunyai mata yang tidak melihat, mempunyai pendengaran yang tidak mendengar, malahan boleh disifatkan mereka ini sebagai seekor binatang yang berupa manusia.

Seperti firman Allah di dalam Al-Quran :

“Akan di campakkan ke dalam neraka Jahanam daripada golongan-golongan jin dan manusia yang mempunyai hati tidak memerhati, yang mempunyai mata tidak melihat, yang mempunyai pendengaran tidak mendengar, mereka itu adalah seperti binatang, malahan lebih hina daripadanya dan mereka lah termasuk daripada orang-orang yang lalai”
(Surah Al-A’araf – ayat 179)

Perlu juga diingatkan bahawa bagi orang-orang yang dikuasai oleh nafsu Amarah biasanya suka bersifat bermuka-muka dengan sesuatu yang diperolehinya dan suka memperbodohkan kelemahan orang lain walaupun rakan karibnya sendiri. Mereka mencela orang lain dan membayangkan dialah orang yang paling baik dan sempurna. Mereka bertindak menjaja keburukkan orang kepada orang lain dengan harapan keburukkan orang itu dapat memberi keuntungan kepada diri mereka.
Mereka ini tidak ubah seperti ayam balor yang mempunyai bulu yang elok tetapi tahi melekat di badannya.

Justeru daripada itu, adalah menjadi kewajipan diri manusia tersebut haruslah menyucikan sifat-sifat nafsu Amarah tadi supaya terbitnya sifat-sifat murni dan hilangnya sifat-sifat mazmumah dalam diri manusia itu seperti firman Allah :-

“Demi nafsu (manusia) dan kesempurnaan (kejadian) maka Allah mengilhamkan kepada nafsu itu jalan kefaskan dan ketaqwaan. Sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikan nafsunya”
(Surah Asy Syam – ayat 7-10)

Oleh yang demikian maka seseorang itu hendaklah berguru dan berzikir menyucikan diri nya mengikut petua-petua yang diberi oleh guru mereka di dalam usahanya membersihkan dirinya dengan Allah swt.
Maka beramal lah mereka dengan petua-petua yang diberi oleh gurunya sehinggalah terbitnya peningkatan ke satu martabat nafsu yang seterusnya yang bernama nafsu Lawamah.

Zikir orang-orang Amarah biasanya di lidah tanpa menyerap di dalam hatinya. Zikir nya kosong tidak bertenaga dan bermaya dan sesungguhnya zikir adalah merupakan klorox bagi menyucikan kekotoran hati yang tidak boleh dicucikan oleh jenis-jenis sabun.

Jiwa mereka pada masa ini kosong hubungan dirinya dengan Empunya Diri adalah terputus langsung. Malahan diri rahsianya dihijab tebal daripada Allah swt. Diri batinnya kurus melidi, sakit tersiksa sedangkan badan zahirnya gemuk dan sihatnya seperti ubi kayu di tanah bukit, sedang tubuh batinnya di anai-anaikan oleh nafsu Amarah.

Penyakit Nafsu Amarah ini jika dibiarkan menular pada jiwa manusia ianya menyebabkan bertimbunnya pada hakikat selaput-selaput tebal, gelap dan kemas untuk mengingati Tuhannya. Dan hidupnya terus hanyut tidak berpedoman sebagai kabus di waktu pagi ataupun bagai awan di langit. Sesungguhnya bagi mereka yan dikuasai nafsu Amarah merekalah termasuk di dalam golongan manusia yang rugi di sisi Allah SWT.

2. NAFSU LAWAMAH

Pada peringkat nafsu Lawamah manusia telahpun dapat menguasai satu perasaan semacam melarang seseorang manusia itu melakukan sesuatu kesalahan kezaliman dan apa saja yang ditegah oleh syariat.
Perasaan ini timbul pada sudut-sudut hatinya pada setiap ketika mereka melakukan sesuatu kesalahan, maka bisikan di dalam hati mereka inilah dinamaan Lawamah.

Sesungguhnya Lawamah ini bolehlah diibaratkan seperti lampu isyarat (Alarm) di dalam sebuah kereta di mana lampu ini akan menyala berwarna merah/kuning bila kereta tersebut kehabisan minyak dan mengisyaratkan tuannya supaya mengisi minyak baru sebelum bahaya merempuh datang dari hadapan. Bagi mereka yang mempunyai Lawamah (isyarat larangan) dan mereka pula mematuhinya dengan penuh rasa tanggungjawab, maka mereka akan terselamat dari bahaya yang datang dari gejala-gejala nafsu Amarah yang masih berdaki laput di dalam jiwanya.
Sebaliknya jika seseorang itu yang telah meningkat ke martabat nafsu Lawamah tetapi tidak mematuhi isyarat larangan Lawamah, maka lama-kelamaan isyarat tersebut akan padam dan akan kembali lah mereka kepada nafsu Amarahnya.

Zikir mereka pada martabat nafsu Lawamah biasanya masih melekat di bibir tetapi kadang-kadang mulai telah menyerap masuk ke dalam hatinya dan keadaan tersebut tidak tetap. Maka haruslah seseorang itu meneruskan zkirnya sebagaimana yang dipetuakan oleh gurunya dengan tabah.
Mereka pada martabat ini masih lagi bergelumang dengan daki sifat-sifat Mazmumah tetapi ianya mulai menurun ke satu tahap minima. Sifat-sifat seperti gelojoh, marah, lekas melenting, hasad dengki dan lain-lain sifat terkeji mulai mengurang hasil kepatuhannya terhadap isyarat Lawamah yang terbit dari sudut hatinya. Kekusutan fikirannya telah pun menurun dan mereka mulai merasa segan untuk melakukan sesuatu dari sifat Mazmumah malahan mereka sering menyesali di atas sikap-sikap zalim yang pernah dilakukan oleh mereka dahulu.
Seperti firman Allah di dalam Al-Quran :

“Dan aku bersumpah dengan jiwa yang amat menyesali dirinya sendiri”
(Surah Al-Qiyaamah – Ayat 2)

Maka dengan ketekunan mematuhi isyarat serta kuat pula berzikir maka tingkatan nafsu mereka akan meningkat ke martabat nafsu ketiga yang dinamakan Nafsu Mulhamah.
Pada peringkat nafsu Lawamah seseorang itu telahpun dapat menerima ilmu Ghaib melalui Laduni pada peringkat NUR atau mimpi di dalam tidurnya dan kadang-kadang pula dapat menerima ilmu Laduni di peringkat tajalli. Oleh yang demikian maka seseorang itu haruslah pula berusaha dengan tekun dan sabar mengikuti petua-petua gurunya dan jangan sekali leka, semoga peningkatan martabat nafsunya akan tecapai.


3. NAFSU MULHAMAH.

Setelah seseorang itu berjaya mengikuti petua-petua daripada gurunya dan menerima teguran isyarat Lawamah dengan patuhnya, maka seseorang itu akan tercapai tahap nafsu yang lebih tinggi dan mulia martabatnya daripada nafsu Amarah dan nafsu Lawamah.

Adapun yang dimaksudkan dengan nafsu tersebut adalah nafsu Mulhmah. Pada peringkat nafsu ini seseorang itu telahpun dapat menyingkir sebahagian besar daripada sifat-sifat yang dikeji oleh Allah swt. Jiwa mereka pada masa ini telah pun mulai berkembang sifat-sifat tenang, lapang dadanya dan mereka telah pun dapat pengajaran ilmu ghaib melalui jalan Laduni, diperingkat Nur dan Tajalli daripada Tuhannya. Tetapi manusia diperingkat ini masih wujud lagi terkadang-kadang siat-sifat Mazmumah yang dikeji oleh Allah swt. Jiwa mereka kadang-kadang tenang dan ada masanya fikirannya gelabah, gelisah dan sebagainya. Pendek kata sifat-sifat Mazmumah itu masih lagi melanda jiwa mereka.

Zikir mereka di peringkat ini telah pun mulai melekat di hati dan bukan lagi melewa-lewa di lidah sahaja. Walaubagaimanapun tidak lah bermakna yang zikirnya di peringkat ini 100% telah tetap di hati mereka. Di samping itu pada tahap Mulhamah ini, isyarat larangan Lawamah tetap berkembang malah lebih membesar dan sesungguhnya pada peringkat zuk ini mereka telapun dapat menerima perasan zuk (mulhamah) dengan zikirnya dan dapat lah sedikit sebanyak menerima nikmat zikir yang diamalkan. Sesungguhnya tugas tersebut haruslah dilakukan bersungguh-sungguh dan lebih bekerja keras untuk meningkat martabat nafsu Mutmainah yang diakui syurga oleh Allah Taala.

Di dalam masa mereka menerima zuk di dalam zikirnya serta dapat pula mereka merasai nikmat zikirnya, maka seseorang itu diperingkat Mulhamah pula akan menerima satu lagi penyampaian ilmu ghaib melalui Laduni di peringkat Sir iaitu di mana seseorang itu akan dapat mendengar satu suara ghaib yang mengajar dirinya tentang ilmu ghaib melalui telinga batin.
Biasanya suara Ghaib itu adalah suara guru ghaib yang terdiri daripada wali-wali Allah yang Agong yang mengajar seseorang itu dengan terang dan jelas.


4. NAFSU MUTMAINAH

Setelah mencapai suatu martabat Mulhamah dan berjaya pula mengikut petua-petua gurunya serta dapat pula menerima zuk dan sir di samping hilang pula segala sifat mazmumah pada dirinya. Maka seseorang itu akan mendapat ketenangan, kelapangan jiwanya, hilang sifat-sifat resah gelisah hatinya.
Hatinya ketika itu mulai melekat rasa lamunan asih terhadap Allah swt dan mereka ini adalah dijamin 100% oleh Allah syurga, maka itu lah mereka yang telah berjaya mencapai ke martabat nafsu Mutmainah.

Seperti firman Allah di dalam Al-Quran :-

“Ingatlah sesungguhnya wali-wali Alah itu tidak ada kekuatiran terhadap mereka dan tidak pula mereka bersedih hati iaitu orang-orang yang beriman dan mereka selalu bertaqwa. Bagi mereka berita gembira di dalam kehidupan di dunia dan akhirat.”
(Surah Yunus – ayat 62 – 64)

Dan firman Allah Taala lagi :-

“Wahai orang yang bernafsu Mutmainah pulanglah ke pangkuan Tuhanmu dengan perasaan lapng dan kesenangan dan jadilah kamu hambaKu dan kekallah dirimu di dalam syurga.”
(Surah Al-Fajr – ayat 27-30)

Zikir mereka pada martabat ini telahpun melekat dihati dan terus bersama ingatan dengan Allah Taala pada setiap masa dan ketika. Dan pada peringkat ini mereka telahpun mendapat kalbun iaitu satu cahaya yang bergerak diantara atas dan bawah pada bahagian jantung yang bertindak sebagai dynamo untuk mengalirkan current ingatan kasih mesra, cinta rasa dengan Allah swt.

Pada peringkat martabat ini seseorang manusia itu bolehlah disifatkan telah mencapai martabat wali iaitu dinamakan oleh para ahli Tasauf sebagai Wali Kecil. Disamping telahpun mulai menerima Ilmu Ghaib (Laduni) melalui cara sirusir dan telahpun berjaya mendapat mata basir.

Pada peringkat nafsu Mutmainah ini juga, mereka telahpun dapat menerokai dengan pendengaran dan penglihatan mereka melalui telnga batin dan mata basir merekake alam barzah (alam kubur). Merea telahpun boleh melihat dengan mata kepala mereka sendiri, bagaimana nasib suka duka seseorang itu yang telah meninggal dunia dan berada di alam barzah serta diberi peluang juga melawat ke alam lain (alam ghaib).

Pada peringkat ini, timbul lah sifat-sifat super yang tidak boleh dimiliki oleh orang-orang awam seperti keramat, mulut masin, berkat da sebagainya. Bagi mereka diperingkat ini sering dilamun perasaan pana akibat kuatnya gelora lamunan cinta terhadap Allah swt.


5. NAFSU RADIAH

Setelah mencapai martabat nafsu Mutmainah dan gigihnya pula melatih dirinya untuk makrifat dengan Allah swt., maka seseorang itu akan ditingkatkan lagi iaitu martabat nafsu Radiah.

Zikir mereka pada martabat ini tetap berada dihatinya dan ucapan zikirnya pula dihatinya semata-mata. Mereka tidak pernah leka, lalai dari ingatannya dengan Allah swt.
Mereka sering mengalami pana’ akibat kuatnya gelora lamunan cinta dirinya dengan Allah swt. Mulut mereka sering terlatah tentang sesuatu yang bertentangan pada pandangan zahir syaria, hidupnya terus terampungan bersama Allah swt.

Pada martabat ini jiwa mereka telahpun suci, hatinya bersih hening dan setiap apa yang dilakukan olehnya samaada dengan mulu, tingkah laku, semuanya mulaimendapat keredaan Allah swt. Adapun pana’ mereka diperinkat nafsu Radiah ini adalah dinamakan pana’ kalbi iaitu hatinya, nuraninya terus dilambung perasaan cinta terhadap Allah swt pada setiap saat di dalam masa hayatnya.

Mereka diperingkat ini sering di jemput oleh para Wali-Wali Allah yang agong untuk menjelajahi ke alam-alam ghaib yang lebih jauh keluar daripada pemikiran manusia di samping mereka terus di ajar tentang ilmu ghaib yang lebih tinggi dan teknologi ilmu Allah yang tinggi yang sudah tentu tidak boleh ditandingi oleh teknologi manusia.
Disamping itu mereka boleh membuat perhubungan terus dengan para rasul, nabi-nabi, aulia dan para wali-wali Alah yang agong dan mereka dapat berbincang hal-hal yang berkaitan dengan ilmu ghaib dan tentang petua-petua makrifat dengan Allah swt.
Perhubungan mereka dibuat melalui Nur, Sir dan Sirusir di dalam masa mereka membuat sesuatu perhubungan dengan para rasul-rasul, nabi-nabi, aulia dan para wali-wali Allah ini mereka akan dapat menikmati satu kelazatan yang payah sekali untuk diterangkan disini dan ianya hanya boleh dirasai sendiri oleh mereka yang telah sampai ke martabatnya.


6. NAFSU MARDIAH.

Bagi mereka yang mencapai martabat nafsu Mardiah, jiwa mereka bakabillah iaitu hatinya, kalbunya dan jasadnya sekali mempunyai perasaan cinta yang amat sangat terhadap Allah swt. Jiwanya tenang, lapang tidak gelisah malahan seluruh jiwa raganya tertumpu kepada Allah semata-mata. Zikir mereka diperingkat ini tetap bersemadi di dalam kalbun dan tidak pernah pun lalai dan lupa kepada Allah, walaupun sesaat di dalam hidupnya.

Pada peringkat ini mereka telah pun dapat menerima tetamu-tetamu agong yang terdiri daripada rasul, nabi-nabi, para ariffinbillah, para sidiqqin dan para wali-wali Allah di samping mereka juga dapat menerima ilmu ghaib dan teknologi Allah melalui Laduni di peringkat TAWASSUL.
Disamping itu mereka juga telahpun berpeluang menjelajahi seluruh alam maya dan alam ghaib yang lan termasuk syurga, neraka, Arasy dan Kursi Alah swt. Sebagaimana jaminan Allah di dalam firmannya di dalam Al-Quran :-

“Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah nescaya dia akan mengadakan baginya jalan keluar (ke alam lain)”
(Surah Al-Talak – ayat 2)

Di dalam hal pemecahan wajah dirinya, sesorang diperingkat ini telah mendapat wajah di antara 7 wajah ke 8 wajah bergantung kepada badan masing-masing.


7. NAFSU KAMALIAH.

Adapun yang dimaksudkan dengan Kamaliah ini adalah keadaan telah berkamil atau bersebati kelakuan diri zahir dengan kelakuan diri batin pada kontek dirinya dengan Allah swt. di dalam hidupnya.

Pada martabat ini, apa saja kelakuan diantara diri batin dan jasad adalah sama dan tidak bercerai tanggal diantara satu dengan yang lain. Dimana setiap perlakuan yang dilahirkan oleh mereka di martabat ini direstui dan diredhai oleh Allah Taala secara spontan. Keadaan ini dinamakan Kata Jadi ( Kun Fayakun ). Pendek kata, barang kata barang jadi, mereka ini nak dikatakan sakit, amat sakit, kalau keramat amat keramat, kalau alim teramat alim dan mereka mempunyai segala kelebihan yang tidak boleh sekali diterokai oleh manusia awam.

Sesiapa saja yang tercapainya ke martabat nafsu ini (Kamaliah) mereka boleh berpeluang pula menerima ilmu syahadah iaitu Ilmu Allah yang paling tertinggi yang dapat melalui guru yang dinamakan guru batin.

Bagi mereka yang telah mencapai martabat nafsu Kamaliah, mereka hendaklah pula berusaha mengembalikan dirinya ke martabat nafsu orang mukmin iaitu nafsu Mutmainah. Mereka tidak harus tinggal lama di martabat nafsu Kamaliah. Mereka harus menjadikan diri mereka kembali kepada orang awam, bergaul berniaga, berpolitik dan menjadi khalifah di alam maya tetapi jiwa raganya tetap bersama Allah buat selama-lamanya sehingga darjat dirinya payh ditelah oleh orang ramai dan ini boleh disebut sebagi orang alim tidak alim, orang jahil tidak jahi. Pendek kata sifa manusia yang sempurna dan sederhana dimiliki oleh mereka di martabat ini dan mereka mulia di dunia dan akhirat.

Oleh itu wahai teman-teman dan anak-anak, tuntutilah Ilmu Tasauf sehingga tercapai martabat yang bapak coretkan ini, semoga kita bersama selmat di dunia dan akhirat.

“Berbahagialah engkau yang mencapai martabatnya”

Wassallam.

Sumber : WiraWijayaMartabat
Continue Reading...

Jan 31, 2014

HIJAB : EGOnya Kita

Itu aku punya.
Ini aku punya. 
Aku mahu itu.
Aku mahu ini.
Aku mesti dapatkan yang itu.
Aku mesti dapatkan yang ini. 
Semuanya aku mahu.
Mahu pada yang memenuhi keperluan diri.
Yang baik dan yang indah-indah saja
Yang buruk dan menyakitkan mahu dihindari

Inilah yang sering bermain di benak minda kita. Senantiasa memikirkan hal-hal yang berada di sekeliling kita. Sebolehnya, semua yang ada disekeliling kita ingin kita dapatkan. Itulah diri kita yang sering cuba memenuhi keinginan dan keperluan diri. Semakin banyak yang kita peroleh, semakin meningkat keinginan terhadap hal-hal yang lain pula. Tidak pernah puas dengan apa yang diperoleh.

EGOnya kita

Ini kerana sifat keakuan diri yang terlalu tinggi. Dalam ilmu psikologi, sifat keakuan ini wujud hasil daripada sifat id dan egois yang sangat tinggi. Namun sifat superego dapat meneutralkan keinginan-keinginan yang kerap membuak. Ini pernyataan dari sudut ilmu kejiwaan barat (psikologi). Boleh baca DI SINI.

Jika kita telusuri dalam ilmu keagamaan, ID dan EGO inilah yang menjadi hijab atau dinding atau tabir yang menutup pandangan mata hati kita untuk mengenal diri sebenar diri seterusnya untuk mengenal pencipta kita. 

Asasnya, sewajarnya kita perlu memahami penjelasan perihal konsep kewujudan jasad dan roh. Kedua-dua elemen ini merangkumi Ilmu Mengenal Diri. Sepengetahuan saya, Ilmu Mengenal Diri ini tidak diajar secara formal kepada kita sejak di bangku sekolah. Awalnya, pada sangkaan saya, barangkali konsep ilmu mengenal diri ini memerlukan kefahaman yang tinggi. Hakikatnya, segala kefahaman kita adalah dengan izinNya, segalanya menjadi mudah. InsyaAllah.

Ilmu Mengenal Diri

Ilmu Mengenal Diri ini dapat ditelusuri menerusi pelbagai jalan (kaedah / ilmu pengetahuan).  Jalan-jalan ini dapat membawa kita ke jalan yang lurus. Jalan yang lurus inilah  akan membawa kita ke arah mengenal Allah. Sebagaimana yang dijelaskan dalam Al-Quran, Surah Al-Isra' ayat ke 41 bahawa :

A041
Dan sesungguhnya Kami telah menerangkan jalan-jalan menetapkan iktiqad dan tauhid dengan berbagai cara di dalam Al-Quran ini supaya mereka beringat (memahami dan mematuhi kebenaran); dalam pada itu, penerangan yang berbagai cara itu tidak menjadikan mereka melainkan bertambah liar.  (Al-Israa' 17:41).


 Hakikatnya, pelbagai jalan boleh ditelusuri untuk mengenal diri sehingga dapat mengenal Allah. Jalan-jalan ini sebenarnya untuk membentuk iktiqad dan tauhid kita kepada Allah. Namun, saya bukanlah orang yang sewajarnya menjelaskan tentang hal ini. Walau bagaimanapun, atas dasar perkongsian, saya ingin berkongsi tentang kewujudan buku berkaitan Ilmu Mengenal Diri yang ditulis oleh Hj Shaari. Penulisan buku tentang ilmu ini berasaskan  Pusaka Ilmu Tok Kenali. Boleh klik DI SINI. Terdapat 5 buah buku yang ditulis oleh Hj Shaari. Buku-buku tersebut ialah :


 






Setakat ini, saya tidak berniat untuk mengupas setiap penulisan yang telah digarapkan dalam 5 buah buku ini. Saya hanya untuk berkongsi tentang kewujudan buku-buku ini. Buku-buku ini boleh didapati di pasaran khususnya di kedai-kedai buku di kawasan yang berhampiran dengan tempat tinggal anda. Semoga perkongsian ini bermanfaat. Amin Ya Rabbal A'lamin...
Continue Reading...

Dec 2, 2013

Cara kiriman Western Union

Sehingga hari ini, aku tidak ada pengalaman untuk membuat kiriman wang ke luar negeri. Aku ingin menghantar sejumlah wang ke Indonesia untuk tujuan tertentu. Inilah kali pertama untuk aku melakukan sedemikian.Tindakan ini kerana adalah atas satu urusan yang memerlukan aku melakukannya. Western Union. Aku pernah membaca signbord WESTERN UNION di merata-rata tempat tetapi aku tidak pernah mengambil tahu kerana tidak berkaitan dengan perjalanan hidup aku sebelum ini.

Kebiasaannya aku hanya melibatkan diri dalam transaksi wang melibatkan dalam negara sahaja. Lebih mudah aku menggunakan perkhidmatan Maybank2U. Tetapi kali ini, aku memerlukan pengetahuan tentang pengiriman wang keluar negara khususnya Indonesia. Ini pengalaman baru buat aku.


Western Union

Akhirnya, aku akur dengan ketentuanNya. Aku perlu berurusan dengan melibatkan Western Union. DIA menggerakkan aku untuk mula mencari maklumat  dengan bertanyakan pada PokCik Google. Beberapa persoalan ada di benak aku. Apakah itu Western Union? Apakah borang berkaitan Western Union yang perlu aku isi? Apakah maklumat lain yang perlu aku sediakan berkaitan dengan Western Union? Semua soalan-soalan ini barangkali sangat mudah kepada individu-individu di luar sana yang pernah berurusan berkaitan Western Union. Termasuk juga warga Indonesia yang sememangnya mahir akan hal ini kerana kerap kali mereka menghantar wang Malaysia ke negera asal mereka iaitu Indonesia. Aku akui bahawa aku tidak pandai dalam hal ini. Aku tidak mengerti apa-apa akan hal ini. Semuanya pengetahuan ini adalah milikNya.

Ada maklumat berkaitan Western Union yang telah ditulis oleh SharulHairy dan SuteraBlogger. Beberapa info asas telah aku fahami. Bagi mendapatkan maklumat lebih jelas ialah aku menelefon pihak Pejabat Pos Sri Gading. Aku berbual sendiri dengan pegawai yang bertugas di kaunter. Ini bertujuan supaya dapat mengesahkan maklumat awal yang aku peroleh daripada internet. Adakah benar seperti yang ditulis oleh SharulHairy?. Aku bersyukur kepadaNya kerana telah melalui fasa pencerahan maklumat. Kini, hanya tinggal untuk aku melaksanakan proses pengiriman wang menggunakan Western Union sahaja.

 
Credit pic to : ShahrulHairy


Continue Reading...

Sep 28, 2013

DI PERSIMPANGAN : Mencari diri

Di Persimpangan
(Mencari Diri)

Dunia realiti dan dunia hati
Dua persimpangan yang penuh erti
Sukar menjejak mana arah kaki
Perbezaan dua dunia yang penuh duri

Haruskah berteleku di dua persimpangan
Menantikan jalan arah mana yang tertutup
Agar mudah kaki menentukan arah jalannya
Tanpa tekal membentuk pilihan
Pasti sukar mencari damai di persimpangan

Begitulah kita dalam kita
Impian alam yang penuh suka dan duka
Demi menginjak arah yang penuh sangka
Sesukarnya minda, hati dan firasat duduk bersemuka
Membentuk arah jalan yang terbuka

Demi masa
Kita sering alpa
Menjunamkan kita dalam sejuta rasa
Membentuk noda dan nista
Demi mencari diri yang hilang
Di persimpangan dua dunia

ABL : 04.09.12 (Selasa)
~ Batu Pahat


Continue Reading...

Aug 18, 2013

ZIARAH : Makam Aulia....mengapa..?

Indrawati Jauharatun Nafisah :

Ada yang bertanya, “kenapa ziarah maqam Aulia?. Sedangkan mereka tiada memberi kuasa apa-apa dan tempat meminta hanya pada Allah...!!!”

Habib Umar bin Muhammad bin Salim Al-Hafidz menjawab :

Benar wahai saudaraku aku juga sama pegangan dengan mu bahwa mereka tiada mempunyai kekuasaan apa-apa. Tetapi sedikit perbedaan aku dengan dirimu, kerana aku lebih senang menziarahi mereka krn bagiku mereka tetap hidup dalam membangkitkan jiwa yang mati ini kepada CINTA Tuhan.
 
 

Tapi aku juga heran, kenapa engkau tiada melarang aku menziarahi ahli dunia, mereka juga tiada kuasa apa2 . Malah mematikan hati..
 
Yang hidupnya mereka bagiku seperti mayat yang berjalan. Kediaman mereka adalah pusara yang tiada membangkitkan jiwa pada cinta Tuhan.

Kematian dan kehidupan disisi Allah adalah jiwa. Banyak mereka yang dilihat hidup tapi sebenarnya mati, banyak mereka yang dilihat mati tapi sebenarnya hidup, banyak yang menziarahi pusara terdiri dari orang yang mati sedangkan dalam pusara itulah orang yang hidup.

Aku lebih senang menziarahi maqam kekasih Allah dan para syuhada walaupun hanya pusara, tetapi ia mengingatkan aku akan kematian kerena ia mengingatkan aku bahwa hidup adalah perjuangan. Kerana aku dapat melihat jiwa mereka ada kuasa cinta yang hebat sehingga mereka di Cintai oleh TuhanNya lantaran Kebenarannya cinta.

Wahai saudarakuku ziarah maqam Aulia, kerana pada maqam mereka ada cinta, lantaran Cinta Allah pada mereka seluruh tempat persemadian mereka diCintai Allah.
 
Cinta tiada mengalami kematian, ia tetap hidup dan terus hidup dan akan melimpah kepada para pencintanya. Aku berziarah krn sebuah cinta mengambil semangat mereka agar aku dapat mengikut mereka dalam mujahadahku mengangkat tangan disisi maqam mereka bukan meminta kuasa dari mereka, akan tapi memohon kepada Allah agar aku juga diCintai Allah, sebagaimana mereka diCintai Allah.
 
Sumber : Helmi Assyafie
Continue Reading...
 

Blog Archive

About Me :

My photo

i'm everywere
Email : azlanlinn@yahoo.com

E-Journal

Pendidikan ::

* Bahagian Tajaan - Blog
* Bahagian Tajaan - Rasmi
* MPM
* KPM
* Kemudahan OKU
*

target="_blank"

Text

Klik Banner

Warna-warni Kehidupan Copyright © 2009 WoodMag is Designed by Ipietoon for Free Blogger Template