Oct 16, 2007

Teluk Akuan melambai.....

Raya keempat:
Jam8.00 pagi

Abang Mansor seawal pagi sudah keluar ke pasar. Rupa-rupanya, udang yang dibawa balik. Untuk umpan katanya. Alatan memancing sememangnya sudah standby. Canteeeekkkk... KakYah mengetuai ipar duai untuk menyediakan makanan untuk dibawa berkelah. Anak-anak buah dah siap sedia dengan keperluan masing-masing.

Semua ini dirancang dan dilaksanakan kerana mengenangkan generasi ke2 Tok Che Mah dan Towan Lin tidak pernah merasai berkelah ikut jalan laut. Pengalaman ini hanya ada pada anak-anak Tok Che Mah dan Tokwan Lin sahaja!

Dah mula nak gerak ke pelantar.

Aku pasti dan yakin bahawa anak-anak buah se'saiz' anak-anak aku akan memasukkan pengalaman berkelah ikut jalan laut menggunakan bot dalam kotak ingatan jangka panjang mereka! Aku yakin hal ini! Suatu hari nanti, pengalaman ini akan menjelma semula!

Dah mula masuk dalam bot.

Awalnya, KakYah dan Kak Azizah berasa malas nak ikut serta. Mungkin keletihan dan kelesuan hal semalam jadi alasan. Apa lagi...merayu dan merintih le oleh adik bongsu diaorang. Suasana kesoronokan dan kemesraan sedara-mara dimainkan. Akhirnya, alhamdulillah...semua sekali ikut serta. 24 orang kesemuanya dalam sebuah bot! Ini belum masuk 2 buah keluarga dari Sarawak dan Sabah lagi! Kalu idak tentunya suasana ini bertambah menarik dan tertarik!

Anak-anak duduk di rumah pemandu bot! Lebih selamat rasanya.

Masing-masing dok kontrol macho dan kontrol ayu!

PakNdak mcm biasa la dressing dia...seluar kelaut "pukat heleng" jadi pilihan. Seluar yang tak ada getah pinggang dan diikat macam pakai kain batik...ditambah pulak dengan warna hijau, hansem beb! PakTeh pulak dah jadi mcm samseng kapung dusun apabila kain batik di selepang dan diikat dikepalanya. Sesekali tengok macam lanun pun ada. Anak-anak menakan aku pulak dengan dressing masing-masing...ala2 orang bandar dan kampung. Hakikatnya, aku berasa terharu dan gembira melihat suasana kemesraan seperti itu. Disebab kesyahduan dan kesensitifan aku semasa di Maktab Melaka dalam bulan posa itu hari menjadi pencetus suasana ini.
Gaya mesra rakyat ke macam tu...dok angkat tangan pulak dah!

Koboi (Ijan) 2nd manager Jitu Auto

Macam-macam ragam dan cara untuk terjun masuk dari pelantar ke dalam bot pukat rimau tu. Ada yang terhoyong-hayang, ada yang nampak kompiden menuruni tangga pelantar! Aku ketawa besor bila melihat gelagat MakTam yang fobia dengan tempat landing yang bergoyang..hahahhah. Berpapah2 dek anak-anak menakan yang menanti dalam bot ketika MakTam nak hulur kaki dari tangga pelantar untuk pijak tebing bot itu. Maklum le, bot dalam air, tentunya berolak-olek. Aku cuma ketawa je dari atas pelantar. Hahahahha.

Bot mula keluar ke pintu kuala. Air surut agak tenang. Semua di atas bot tak dapat merasai nikmat bot beralun! Anak-anak kecil berada dalam rumah bot untuk keselamatan. Ramai yang perempuannya berada di tengah dan hadapan bot. Aim mengambil peluang nak merasai di haluan bot. Kak Azizah tegurkan Aim yang seronok mengambil gambar sambil berdiri. Itu le kakak sulung aku yang tak jemu-jemu menasihatkan anak-anaknya!
Kontrol ayu nampak! Tangan pulak sambil mencuit air!

Kami melintas Pulau Talang. Kata abang Mansor, di Pulau Talang ada simpanan harta karun. Ada 2 tokoh iaitu PakChad dan Panlima Hitam dah cuba-cuba meninjau kawasan itu. Cuma pintunya sahaja yang tak dijumpai. Ini semu dilihat secara ghaib. Errmm...entah le, sebab aku tak alami situasi itu. Untuk hal-hal seperti ini, barulah alam ghaib diperlukan! Jika untuk nak "menengok-nengok" untuk urusan berubat, mcm kurang yakin le aku! Entah le, mungkin pengalaman aku ikuti proses 'berubat' guna bomoh untuk arwah ayah dulu membuatkan aku berfikir banyak kali. Sehinggakan aku dan BangNdak pergi korek semula "barang" yang dijumpai oleh bomoh di bawah serambi untuk aku dan bangNdak perhatikan satu persatu setelah ditanam dihujung/perenggan tanah. Rupa-rupanya arwah ayah alami BARAH OTAK.
Kami dah sampai..menyambut lambaian Teluk Akuan

Akhirnya kami nampak pantai Teluk/Batu Akuan melambai-lambai menggamit ketibaan kami! Proses terjun dari bot ke dalam air juga menyeronokkan. Macam-macam gaya yang telah dirakamcurikan untuk kenangan. Maklum le, 3 kamera berfungsi dan apabila digabungkan waaaa...banyaknya ragam!

Tu diaaaa...boleh nak terjun tu?

Ein dan awak-awaknya menghala ke laut untuk menangkap ikan. Cari ikan senangin katanya! Aku ingatkan padanya bahawa jam 3.00 petang, ambil semula kami untuk pulang. Dia mengangguk saja tanda mengerti

PakTeh mula membentang tikar di bawah pokok. Anak-anak menakan mengangkut barang-barang yang dibawa. KakYah dan Kak Azizah terus menghala ke "air katoq". Nan tinjau katanya. Ada yang memancing, ada yang mandi-manda, ada yang membakar dan ada yang berehat2...ikut selera masing-masing. Yang penting, suasana dirasai dan dialami. Menarik dan tertarik. Sungguh tersentuh aku dengan peristiwa dan pengalaman itu. Alhamdulilah...aku agak sensitif jika melibatkan sedara-mara....hati aku tak cukup kering untuk hal itu!
Dah mula menghidang!

Merpati sejoli!

Wow...kak dah mula menimbus tanah ke badan sendiri

Mana ikan PakTam? Hangpa dah makan ka?


PakTeh dok "keghunaih" apa lagi tu?
Takkan dah lupa cara nak pasang umpan kut?
hahhahah


Aku dok melayan Ahmad untuk memancing.
Terpaksa cari tali "rapia" diikat udang pada hujung tali.
Bagi dia pengalaman memancing, walau serupa tapi tak sama.

Kami dah berjanji dengan tuan bot, Ein, bahawa jam 3 petang, dia mesti ambil kami untuk pulang. Maka jam 2.30 semuanya dah mula bersiap. Abang Mansor mula hubungi Ein menggunakan hp. Rupa-rupanya ada line celcom...dasyat tu! Zaman aku pi kelaut di tahun 1991 dulu...mana ada line hp. Hp pun tak mampu nak beli. Sedangkan tempat itu le (Teluk Akuan) tempat landing aku diwaktu tengahhari. "Air katoq" itulah tempat aku basuh2 muka dan mandi.

Setelah siap selerah, bot tak sampai2. Tunggu punya tunggu, ada yang dah terlena. Aku mula boring menunggu. Itu memang pantang aku...terasa buang masa tanpa buat apa2. Aku sarung semula baju mandi aku, aku capai pelampung anak aku....aku mandi dan berendam sorang-sorang dalam laut. Hahahahahha...yang lain-lain mula terlentok di bwah pokok! Yang penting mengisi ruang-ruang kosong tanpa membuang masa. Mungkin ada orang yang suka mengisi masa kosong dengan berehat untuk hilangkan letih dibadan!!!! MakTam memang dah tau sangat akan sikap aku yang "keritih"! TQ MakTam!

Jam 4.00 petang, bot sampai. Semua dan segar semula. Rupa-rupanya bot tadi dah balik ke pelantar untuk hantar ikan-ikan yang ditangkap tadi. Memang rezeki mereka. hasil tangkap mereka hari tu mencecah RM1500.00. Dapat la juga kami merasa ikan senangin fresh! Yang boringnya, ikan "termenung" yang diberikan juga untuk kami hanya dilabelkan sebagai "ikan baja" sajadan tak ada harga!. Walhal, ikan tu dan cecah RM5.00 sekilo kat pasar! Hantu betooolll! Sapa yang untung?


Perjalanan pulang memberikan pengalaman kepada yang merasainya. Angin mula bertiup. Laut sedikit begelora, maka bot berolak-olek. Sempat juga berbisik kat MakTam...

"Macam ni sikit saja, pernah rasa yang lagi dasyat sampaikan pukat yang masih dalam laut terpaksa dipotong!" sambil aku menyengih.Laut sedikit bergelora

Kami dah tiba di pintu kuala!

Kami dah mendarat
Letih dan berehat!

Sampan PakNgah Can yang dah bocor dan tenggelam,
juga menenggelamkan kerjayanya sebagai nelayan.

2 Coretan Lain:

Cikgu Hakim on 11/09/2007 4:56 PM said...

best la baca, jadi kenangan family tokwan lin. paktam, orang sabah sarawak x telioq ka tgk kita piknik? xde respon pun..

azlanlin on 11/11/2007 12:35 PM said...

hehehhe...x terespon kut...sbb 'terasa' kut.. hahhahah

::PakTam suka makankan 'cili'

 

Blog Archive

About Me :

My photo

i'm everywere
Email : azlanlinn@yahoo.com

E-Journal

Pendidikan ::

* Bahagian Tajaan - Blog
* Bahagian Tajaan - Rasmi
* MPM
* KPM
* Kemudahan OKU
*

target="_blank"

Text

Klik Banner

Warna-warni Kehidupan Copyright © 2009 WoodMag is Designed by Ipietoon for Free Blogger Template