Mar 8, 2010

Lobak, Telur dan Serbuk Kopi

Seorang anak mengeluh pada ayahnya mengenai kehidupannya dan menanyakan mengapa hidup ini terasa begitu sukar dan menyakitkan baginya. Ia tidak tahu bagaimana menghadapinya dan hampir menyerah kalah dalam kehidupan. Dia sudah letih untuk berjuang. Sepertinya setiap kali satu masalah selesai, timbul masalah baru.

Ayahnya, seorang tukang masak, membawanya ke dapur. Dia mengisi 3 periuk dengan air dan menaruhnya di atas api. Setelah air di ketiga-tiga periuk tersebut mendidih. Ia menaruh lobak merah di dalam periuk pertama, telur di periuk kedua dan ia menaruh serbuk kopi di periuk terakhir.


Dia membiarkannya mendidih tanpa berkata-kata. Si anak tertanya-tanya dan menunggu dengan tidak sabar, memikirkan apa yang sedang dikerjakan oleh ayahnya.

Setelah 20 minit, si ayah mematikan api. Ia menyisihkan lobak dan menaruhnya di mangkuk, mengangkat telur dan meletakkannya di mangkuk yang lain, dan menuangkan kopi di mangkuklainnya.

Lalu ia bertanya kepada anaknya, "Apa yang kau lihat, nak?"
"Lobak, telur, dan kopi" jawab si anak.

Ayahnya mengajaknya mendekati mangkuk dan memintanya merasakan lobak itu. Dia melakukannya dan merasakan bahawa lobak itu terasa enak. Ayahnya lalu memintanya mengambil telur dan memecahkannya. Setelah membuang kulitnya, dia mendapati sebuah telur rebus yang mengeras.

Terakhir, ayahnya memintanya untuk mencicipi kopi. Si anak tersenyum seketika, mencicipi kopi dengan aromanya yang sungguh enak itu.

Setelah itu, si anak bertanya, "Apa erti semua ini, Ayah?"

Ayahnya menerangkan bahawa ketiganya telah menghadapi kesulitan yang sama, perebusan, tetapi masing-masing menunjukkan reaksi yang berbeza. Lobak sebelum direbus kuat, keras dan sukar dipatahkan. Tetapi setelah direbus, lobak menjadi lembut dan lunak. Telur sebelumnya mudah pecah. Cangkerang tipisnya melindungi isinya yang berupa cairan. Tetapi setelah direbus, isinya menjadi keras. Serbuk kopi mengalami perubahan yang unik. Setelah berada di dalam rebusan air, serbuk kopi merubah air tersebut.

"Kamu termasuk yang mana?," tanya ayahnya.
"Air panas yang mendidih itu umpama kesukaran dan dugaan yang bakal kamu lalui... Ketika kesukaran dan kesulitan mendatangimu, bagaimana kau menghadapinya? Apakah kamu lobak, telur atau serbuk kopi?"

Moral: Apakah anda adalah lobak yang kelihatannya keras, tapi dengan adanya penderitaan dan kesulitan, kamu menyerah, menjadi lembut dan kehilangan kekuatanmu.

Atau adakah kamu adalah telur, yang awalnya memiliki hati lembut, dengan jiwa yang dinamis? Namun setelah adanya kematian, patah hati, perceraian atau kegagalan menjadi keras dan kaku. Dari luar kelihatan sama, tetapi apakah kamu menjadi pahit dan keras dengan jiwa dan hati yang kaku?

Ataukah kamu adalah serbuk kopi? Serbuk kopi merubah air panas, sesuatu yang menimbulkan kesakitan, untuk mencapai rasanya yang maksimal pada suhu 100 darjah Celcius. Ketika air mencapai suhu terpanas, kopi terasa semakin nikmat.

Jika kamu seperti serbuk kopi, ketika keadaan menjadi semakin buruk, kamu akan menjadi semakin baik dan membuat keadaan di sekitarmu juga menjadi semakin baik.

Sumber : Warnadiri
********************************************************
Kekadang, kewajaran momentumdan asakan sekeliling melonjakkan kita untuk terus ke atas seperti kemelut kopi yang meningkatkan aromanya apabila menghadapi air panas mendidih.. Ada pula menjadikan kita seperti telur rebus yang kaku dan keras apabila menghadapi air panas mendidih.. Begitu jua dengan lobak yang kelihatan keras di luar, namun apabila dididihkan dengan air panus...lembut dan layu, tidak sekeras asalnya...

Hakikatnya, itulah kita antara kita, watak dan perwatakan kita. Sanggupkan kita menerima momentum seperti itu untuk menilai kedudukan kita. Adakah kita menerima sesuatu momentum dari sudut positif atau negatif? Ianya bergantung pada cara kita berfikir..

Sebaliknya, sanggupkah kita untuk memberikan ruang momentum itu kepada orang sekeliling untuk melihat mereka terus melonjak ke atas? Sanggupkah pula kita menanggung corak pemikiran mereka terhadap kita? Sudah bersediakah mereka untuk menerima momentum sebegitu?

Akhirnya, berbalik semula kepada kesanggupan kita untuk mengharungi kesan terhadap memberi dan menerima momentum itulah benar-benar melonjak atau menjatuhkan kita... Di manakah kita?

Marilah kita renungkan semangat golongan OKU dalam mengharungi dunia yang semakin mencabar. Segala halangan dan cabaran adalah dianggap sebagai membantu lonjakan pemikiran dan dayajuang seterusnya membentuk jati diri yang kuat!!!

Di manakah kita?

5 Coretan Lain:

Insyirah on 3/08/2010 7:39 AM said...

satu kupasan yg cukup menarik..motivasi pagi buat sy utk hari ini..membuatkan diri ini berani bertahan dan terus melangkah..

tq cikgu!!=)

yuhazlina on 3/08/2010 11:17 AM said...

kadang kala pengalaman yang lalu membuatkan orang berjaya melaluinya...tetapi orang yg ibarat seperti kain putih..mampukah melaluinya????

azlanlin on 3/08/2010 1:38 PM said...

To Insyirah :

Terima kasih utk sama-sama kita introspeksi (muhasabah)diri kita..Langkah tetap dihayun, cuma bezanya terus melangkah ke depan atau langkah mengundur ke belakang, kita yang tentu hala tuju berserta iringan doa dan usaha..Insyallah.

azlanlin on 3/08/2010 1:41 PM said...

To Yuhazlina:

Ada benarnya pengalaman org berbeza-beza ikut kemampuan dan personaliti, namun bolehkah pengalaman dan kemampuan org terdahulu, dijadikan perangsang utk kita melaluinya...? Oleh itu, dalam keadaan yang pelbagai halangan yang ditempuji, membuatka kita lebih matang dalam mengharungi sesuatu kemelut..Insyallah..

LiNda on 3/08/2010 3:29 PM said...

Saya ada dimana-mana diantara 3 elemen tersebut .

Kadangkala saya seperti Lobak yang keras ketika mula dan layu pada akhirnya... Namun saya 'bangkit' bila kekuatan tiba dan terus berjalan dan berlari tanpa henti mengikut kemampuan diri .

Juga seperti Telur apabila berhadapan dengan masaalah peribadi . Namun saya 'teguh' dan keraskan hati berpaksikan pendirian yang jitu serta pertolongan dariNya .

Juga..

Seperti Serbuk Kopi . Diluar nampak hitam dan hodoh . Namun saya tidak pedulikan pandangan sinikal yang menjijikkan . Malahan itulah cabaran yang terbaik utk saya menghadapinya .

Air Panas yang mendidih ?

Berhati-hati ...

Kerana ianya bisa 'melecur' diri. Akibatnya merana sendiri ..

 

Blog Archive

About Me :

My photo

i'm everywere
Email : azlanlinn@yahoo.com

E-Journal

Pendidikan ::

* Bahagian Tajaan - Blog
* Bahagian Tajaan - Rasmi
* MPM
* KPM
* Kemudahan OKU
*

target="_blank"

Text

Klik Banner

Warna-warni Kehidupan Copyright © 2009 WoodMag is Designed by Ipietoon for Free Blogger Template