Oct 4, 2010

TAPAH : Rumah Terbuka vs Rumah Tertutup

4.10.2010 - Isnin :

Sekian lama blog ini turut bercuti raya. Open house sana dan sini. Ada yang sempat pergi dan ada yang hanya sempat menghantar sms sebagai pengganti diri kerana tidak dapat hadir. Itulah aturan tentang hidup dan kehidupan. Ada yang sempurna dicapai dan ada yang tidak kesampaian untuk dikecapi. Apa-apa pun, segalanya telah ditentukan olehNya. Kita hanya mampu merancang dan Dia yang lebih tahu akan segalanya.

Semalam (Ahad) seawal jam 8.00 pagi, setelah si anak bujang ke tempat tuisyen, aku dan Mem Besor mengatur langkah ke Tapah. Mencari tapak baru yang tidak ketahui lokasinya. Berpandukan maklumat umum yang aku perolehi daripada tuan rumah aku terus mengatur langkah. Beberapa orang rakan di Tapah telah dihubungi bagi mengesahkan lokasi.

Kampung Tersusun Batu 3, Tapah. Satu lokasi baru yang mula aku terokai. Satu lorong ke satu lorong aku menyelinap. Bukan untuk mencari lokasi rumah terbuka tetap lebih kepada mencari rumah tertutup. Rumah tertutup yang mencari pemegang kunci baru. Makanya, aku terus meneroka dan mencari.

Alhamdulillah, akhirnya aku temui jua apa yang dicari. Surau menjadi panduan arah rumah tertutup. Rumah tertutup itu ada berhampiran surau baru di kawasan tersebut. Klu itu memudahkan pencarian rumah tertutup. 'Corner lot' juga menjadi klu untuk memudahkan pengecaman rumah tertutup itu.

Tepat dan betul. Lokasi rumah tertutup telah ditemui. Rimbunan pokok kelapa di birai tembok meredupkan suasana sekitar. Ruang tepi rumah dipenuhi rumput dan lalang yang merimbun. Malahan, rumput dan lalang sama tinggi dengan pintu pagar utamanya. Memang jelas dan sesuai dengan nama 'rumah tutup'. Aku memasuki pintu pagar utamanya. Tidak berkunci! Aku mengelilingi keliling rumah tutup itu. Meninjau seluruh ruang luar rumah tinggal untuk mencari keserasian.

Pandangan ruang depan rumah tertutup

Pandangan sisi kiri rumah tertutup

Petang ini, aku ke sana lagi dengan Mem Besor dan anak-anak. Sementelah, anak-anak masih bercuti sekolah agama di waktu petang. Aku cuba meneroka ruang dalam rumah tertutup itu. Adakah ada keserasian dalam hati? Adakah akan dpt persetujuan bersama untuk rundingan harga antara pemilik lama dan baru? Adakah lulus pinjaman bank nanti? Semua ini akan diteroka lagi... Selamat meneroka untuk Mem Besor...

Pandangan sisi kanan rumah tertutup

Semoga Allah SWT perkenankan impian ini. Segala rezeki telah ditentukannya. Kita hanya mampu merancang, Dia lebih ketahui segalanya daripada kita. Wallahualam. Kiranya, rumah tertutup ini menjadi 'hadiah' kepada Mem Besor setelah tamat pengajian sarjananya di UPSI..

2 Coretan Lain:

kulop ludin on 1/05/2011 5:09 PM said...

moh jadi orang temoh!!
kikiki!!

azlanlin on 1/06/2011 3:23 AM said...

To K.Ludin :

InsyaAllah, kalu ada ruang dan peluang. huhu.

 

Blog Archive

About Me :

My photo

i'm everywere
Email : azlanlinn@yahoo.com

E-Journal

Pendidikan ::

* Bahagian Tajaan - Blog
* Bahagian Tajaan - Rasmi
* MPM
* KPM
* Kemudahan OKU
*

target="_blank"

Text

Klik Banner

Warna-warni Kehidupan Copyright © 2009 WoodMag is Designed by Ipietoon for Free Blogger Template